Tersandung Kasus Pelecehan, Oknum ASN Disdukcapil Nunukan Diberhentikan Sementara

benuanta.co.id, NUNUKAN – Pasca resmi ditetapkan tersangka dan penahanan oleh penyidik Unit Pelayanan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Nunukan, oknum Aparatur Sipil Negara (ASN) pada Disdukcapil Kabupaten Nunukan berinisial AH yang tersandung kasus dugaan pelecehan kini diberhentikan sementara dari jabatannya.

Kepala BKPSDM Nunukan, H Surai mengatakan setelah pihaknya mendapatkan surat tembusan dari pihak Kepolisian terkait penetapan tersangka AH, pihaknya langsung bersurat ke Pemerintah Kabupaten Nunukan untuk dilakukan pemberhentian sementara AH sebagai Kepala Bidang (Kabid) di Disdukcapil Nunukan.

“Senin lalu kita dapat tembusannya, dan langsung kita tindak lanjuti. Yang bersangkutan sudah diberhentikan sementara sesuai dengan SK Bupati Nunukan terhitung sejak Rabu (29/5/2024) lalu,” kata Surai kepada benuanta.co.id, Selasa (4/6/2024).

Baca Juga :  Terapkan Patroli Blue Night Cegah Balap Liar dan Knalpot Brong di Nunukan

Surai mengatakan, untuk jabatan yang kini kosong setalah AH telah diberhentikan sementara, ia mengatakan jika pihaknya masih menunggu surat pengajuan PLT dari Disdukcapil Nunukan.

“Kita masih menunggu surat usulan dari Disdukcapil untuk pengisian jabatan sementara, untuk jantan PLT ini biasanya diisi oleh jabatan satu tingkat dibawahnya ataupun setara Kabid,” ungkapnya.

Meski telah diberhentikan sementara, namun AH masih berstatus ASN. Yang mana, untuk langkah selanjutnya yang akan dilakukan terhadap AH, Surai mengatakan jika pihaknya masih harus menunggu keputusan inkrah dari Pengadilan Negeri (PN) Nunukan.

Baca Juga :  Kurangi Blank Spot, 12 Tower BTS Dibangun di Krayan

Dijelaskannya, AH bisa saja di Berhentikan Tidak Dengan Hormat (PTDH) jika vonis yang dijatuhkan kepadanya diatas dua tahun penjara dan masuk kategori tindak pidana berat. Namun, jika AH hanya di vonis dibawah dua tahun penjara maka ia akan mendapatkan sanksi penurunan pangkat.

“Sekarang kan masih berproses di Kepolisian, kita tunggu sampai hasil akhir dan keputusan inkrahnya,” jelasnya.

Kendati demikian, Surai mengatakan jika AH masih mendapatkan gaji pokok. Namun, untuk gaji tunjangan seperti Tunjangan Tambahan Penghasilan (TTP) sudah tidak berikan kepada AH.

“Hanya gaji pokok yang masih diberikan, untuk tunjangan kinerja itu sudah tidak didapatkan karena yang bersangkutan sudah dibebas tugaskan dari jabatannya,” terangnya.

Baca Juga :  Brimob Batalyon B Pelopor akan Bentuk Kompi 3 di Sebuku

Untuk diketahui, kasus pelecehan yang diduga dilakukan oleh AH terhadap korban SU (21) dilaporkan terjadi pada Rabu (8/5/2024) lalu, saat korban tengah mengajukan permohonan pembuatan Kartu Tanda Penduduk (KTP) di kantor Disdukcapil Nunukan. (*)

Reporter: Novita A.K

Editor: Nicky Saputra

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2014 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *