Gubernur Zainal Paparkan Isu Strategis di Perbatasan Kaltara

JAKARTA – Gubernur Kalimantan Utara, Drs. H Zainal Arifin Paliwang SH M.Hum didampingi Ketua Kadin, Killit Laing dan Penata Kelola Penanaman Modal, Ahli Muda DPMPTSP, Rahman Putrayani mengikuti langsung pertemuan Borneo Business Roundtable dalam forum ASEAN Business Advisory Council (ASEAN BAC) di Sultan Hotel, Selasa (5/9/23).

Borneo Business Roundtable adalah forum komunikasi kerjasama peningkatan ekonomi seluruh wilayah di pulau Borneo yang mencakup Kalimantan, Serawak dan Sabah Malaysia, Labuan dan Brunei Darussalam.

Pada kesempatan itu, Gubernur Zainal menyampaikan sejumlah isu strategis di Kalimantan Utara, yakni isu perdagangan di perbatasan, isu pembangunan infrastruktur trans borneo dan isu pembangunan Kawasan Industri Hijau Indonesia (Indonesia Green Industrial Park) yang ada di Kabupaten Bulungan.

Baca Juga :  Wow! Nilai Investasi Kaltara Triwulan I 2024 Tembus Rp 7,7 Triliun

Selain itu, juga terkait upaya reduced emission, deforestation and degradation dan manajemen penggunaan lahan (REDD+) melalui heart of borneo seluas 1,2 juta Ha di Kabupaten Malinau.

Dijelaskan Gubernur, isu perdagangan cukup penting karena Kaltara melakukan kegiatan perdagangan/ekspor hasil pertanian seperti pisang, kelapa dan beras adan, makanan dan perikanan seperti kepiting, ikan dan ke depan rumput laut dalam jumlah besar ke Sabah Malaysia.

“Ini setiap hari kita lakukan sejak dulu di Kaltara, kita harapkan perdagangan di perbatasan ini mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi bersama dan kesejahteraan masyarakat,” tegasnya.

Lanjut Zainal, Pemprov Kaltara juga sedang membangun jalan penghubung di perbatasan menuju Krayan dari Malinau sepanjang sekira 196 Km. “Ini untuk membuka keterisolasian dan menghubungkan Kaltara dengan Malaysia dan Brunei. Jika sudah terhubung, maka aktivitas ekonomi kita juga akan meningkat melalui perdagangan komoditi dan bahkan pariwisata,” tuturnya.

Baca Juga :  DPMPTSP Kaltara Bakal Berikan Jaminan Investasi dan Penggunaan Tenaga Lokal

Selanjutnya untuk menarik Foreign Direct Investment (FDI), Kaltara juga sedang membangun Kawasan Industri Hijau Indonesia (KIHI) terbesar di dunia yang luasnya akan mencapai 30.000 Ha ke depan. “KIHI saat ini sudah mulai berjalan dan dalam waktu dekat kita targetkan Kaltara sudah memproduksi Aluminium Ingot sebanyak 500 ribu ton per tahun pada 2025,” terangnya.

Disampaikan Zainal, KIHI akan banyak tenan yang masuk. Di sinilah FDI Kaltara akan meningkat, bahkan diprediksi mencapai USD 132 Miliar atau setara sekira Rp 2000 triliun.

Baca Juga :  DPMPTSP Kaltara Bakal Berikan Jaminan Investasi dan Penggunaan Tenaga Lokal

“Kami juga berharap dengan adanya Taman Nasional Kayan Mentarang (TNKM) seluas 1,2 juta Ha di Kabupaten Malinau, kedepan akan ada dana kompensasi dari dunia internasional terkait perubahan iklim melalui perdagangan karbon. Setidaknya mereka bisa membantu Kaltara untuk pembangunan infrastruktur di perbatasan,” tutupnya.(*)

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2851 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *