DPMPTSP Kaltara Mulai Petakan Cipta Lapangan Terbesar Dari Nilai Investasi

benuanta.co.id, TANJUNG SELOR – Percepat penyerapan tenaga kerja dalam skala luas, pemerintah daerah perlu mendorong peningkatan kinerja investasi pada tiga sektor unggulan yakni pertanian, perikanan dan manufaktur.

Tiga sektor tersebut merupakan bidang usaha yang dianggap mampu menyerap ribuan tenaga kerja. Meski demikian, namun Penata kelola Ahli Muda Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Provinsi Kalimantan Utara(Kaltara), Rahman Putrayani menyebutkan hal itu harus dibagi concern atau fokusnya antara pemerintah dan swasta, agar penyerapan besaran investasi sejalan dengan besarnya penyerapan tenaga lokal di Kaltara.

“Sebagai contoh untuk pertanian dan perikanan harus menjadi fokus kegiatan pemerintah daerah. Program yang ada harus mampu mendukung proses produksi, distribusi dan pemasaran hasil panen. Melalui program bantuan, pendampingan dan pelatihan. Sektor ini merupakan sektor padat karya yang juga menjadi pekerjaan bagi sebagian besar masyarakat kita, baik di darat maupun di sungai dan laut dan hal itu harus dilakukan oleh Pemda masing-masing,” terang Rahman, Sabtu, 6 Juli 2024.

Baca Juga :  Tawarkan Kerja Sama Investasi Melalui Platform Business Matching 

Sedangkan untuk sektor manufaktur (industrialisasi), ia menjelaskan kalau Pemda bisa meniru di beberapa Negara maju sektor yang sudah cukup sukses dalam menerapkan manufaktur. Dimana untuk Satu industri saja bisa membutuhkan ribuan bahkan puluhan ribu pekerja.

“Dari sektor Pertanian dan Perikanan saja sudah bisa menyerap puluhan ribu masyarakat yang terserap sejak dulu, sekarang maupun di masa depan, sehingga perlu menjadi perhatian serius pemerintah dan pemerintah daerah. Apalagi kalau ditambah dengan industrialisasi,” tambahnya.

Baca Juga :  Tawarkan Kerja Sama Investasi Melalui Platform Business Matching 

Dalam hasil kajian DPMPTSP, Kaltara adanya Kawasan Industri Hijau Indonesia (KIHI) di Kabupaten Bulungan, diproyeksikan mampu menyerap tenaga kerja 150.000 – 500.000 dimasa yang akan datang. Hal itu belum termasuk dengan industri bubur kertas di Tarakan dengan nilai investasi yang cukup fantastis dan diproyeksikan mampu menyerap sekitar 2000 tenaga kerja.

“Makanya Kita meyakini dengan adanya industri manufaktur di Kaltara, nanti pertumbuhan ekonomi terbesar akan disumbang oleh sektor industri, bukan pertambangan lagi,” lanjutnya lagi.

Baca Juga :  Tawarkan Kerja Sama Investasi Melalui Platform Business Matching 

“Makanya kita perlu menyiapkan peta jalan pengembangan SDM lokal agar mampu beradaptasi dengan program industrialisasi tersebut. Diharapkan tenaga kerja yang diserap adalah prioritas SDM lokal, baru para pendatang untuk di level tertentu, seperti manajemen dan expert,” pungkasnya.(adv)

Reporter: Osarade

Editor: Ramli 

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2637 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *