Gerhana Hibrida Tak Terlihat Jelas di Kaltara, Ini Sebabnya

benuanta.co.id, TARAKAN – Gerhana matahari hybrida dijadwalkan terlihat di sebagian wilayah Indonesia pada 20 April 2023. Di wilayah Kalimantan Utara (Kaltara) sendiri gerhana matahari hybrida dijadwalkan terlihat mulai pukul 11.00 WITA, puncaknya 12.25 WITA dan berakhir 13.50 WITA. Namun, berdasarkan pantauan, bulan tak terlihat dengan jelas menutupi sebagian matahari.

Salah satu masyarakat Tarakan, Febri (24) mengaku gelapnya wilayah Tarakan pada siang hari ini bukan karena gerhana. Melainkan karena awan mendung yang menggulung tebal.

Baca Juga :  BMKG Prediksi Cuaca Hari Raya Iduladha Cerah Berawan

“Iya seperti nya malah tidak terlihat mataharinya tertutup bulan. Yang ada mendung juga tak terlihat jelas gerhananya,” ucapnya kepada Benuanta, Kamis (20/4/2023).

Dikonfirmasi secara terpisah, Forecaster BMKG Tarakan, Ida Bagus Gede Yamuna menerangkan tak terlihatnya gerhana secara jelas dikarenakan dua faktor yakni cuaca dan magnitude gerhana.

Khususnya di wilayah Tarakan Barat dan Utara yang masih didominasi pertumbuhan awan.

“Sehingga menghalangi pandangan ke atas. Dan tutupan awan ini sifatnya lokal. Jadi memang di beberapa tempat di Tarakan ada yang terlibat jelas dan ada yang tidak gitu,” terangnya saat dihubungi.

Baca Juga :  Idul Adha 2024, Pemkot Tarakan Alokasikan 10 Ekor Sapi 

Sementara untuk magnitude sendiri, wilayah Kaltara berada pada magnitudo 0,5 hingga 0,6. Dijelaskan Bagus, gerhana dapat terlibat dengan jelas jika berada pada magnitudo mendekati angka 1.

“Semakin nilainya mendekati 0, maka gerhana tidak dapat terlihat di wilayah kita. Kalau dia 1 berarti gerhananya bisa dilihat secara total,” sambungnya.

Lebih jauh diuraikannya, di wilayah Kaltara yang memiliki magnitude terbesar untuk melihat gerhana ialah Tanjung Selor dan Tana Kuning yakni sebesar 0,55 hingga 0,57.

Baca Juga :  TIPD Kota Tarakan Bakal Lakukan Monev ke Pasar Pasca Iduladha 1445 H

“Jadi kesimpulannya di wilayah lain seperti Krayan, Malinau dan Nunukan itu tidak terlihat. Mungkin bisa. Tetapi magnitude nya tak sebesar di Tarakan dan Tanjung Selor,” pungkasnya. (*)

Reporter: Endah Agustina

Editor: Ramli

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
1987 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *