280 Gugatan Perceraian Ditangani Pengadilan Agama Nunukan di Tahun 2023

benuanta.co.id, NUNUKAN – Pengadilan Agama Kelas II Nunukan mencatat di sepanjang tahun 2023, angka perceraian yang ditangani mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Ketua Pengadilan Agama Nunukan, Luqman Hariyadi mengatakan, berdasarkan data yang ditangani pihaknya di tahun 2023 ada sebanyak 280 kasus. Sementara di tahun 2022 hanya ada 274 kasus.

“280 kasus ini, terdiri dari cerai gugat sebanyak 213 kasus dan 67 kasus cerai talak,” ungkap Luqman kepada benuanta.co.id, Sabtu (6/1/2023).

Baca Juga :  Krisis Air Bersih, Laura Sampaikan Sejumlah Solusi dari Pemda

Luqman menerangkan, dari 213 kasus cerai gugat setidaknya ada 23 gugatan diantaranya yang dicabut, kemudian 183 gugatan dikabulkan. Kemudian 2 gugatan ditolak dan 3 gugatan gugur.

Sedangkan untuk cerai talak, dari 67 kasus yang ditangani, setidaknya ada 6 gugatan yang dicabut, lalu 58 gugatan dikabulkan dan ada 3 gugatan yang dinyatakan gugur.

Dijelaskannya, untuk gugatan cerai yang dicabut lantaran antara penggugat dan tergugat berhasil di mediasi pengadilan sehingga kedu bela pihak kembali rujuk.

Baca Juga :  Bantuan Rehab Rumah Tidak Layak Huni, Rp 20 Juta per Unit

“Kalau untuk yang ditolak, itu biasanya karena berkas penggugat kurang lengkap, bahkan ada juga penggugat yang domisili KTP di Tarakan tapi ajukan gugatan cerai ke Pengadilan Agama Nunukan, itu kan tidak sesuai makanya kita tolak,” jelasnya.

Sedangkan untuk gugatan yang dinyatakan gugur, Luqman menyampaikan jika gugatan tersebut dinyatakan gugur lantaran pihak penggugat tidak hadir mediasi sebanyak dua kali.

Baca Juga :  70 Rumah Tidak Layak Huni di Nunukan Tahun Ini akan Direnovasi

“Kalau untuk faktor penyebab perceraian itu disebabkan oleh faktor keduanya sering berselisih paham, kemudian ada juga faktor Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT),” ungkapnya.

Tak hanya, itu, perceraian juga terjadi disebabkan oleh faktor ekonomi, poligami, dan cacat badan dengan kata lain kebutuhan biologis suami-istri yang tidak bisa terpenuhi. (*)

Reporter: Novita A.K

Editor: Nicky Saputra 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *