Ini Penyebab Sinar UV Lebih Panas Dibanding Biasanya

benuanta.co.id, TARAKAN – Badan Meterologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan prediksi sinar Ultra Violet (UV) dalam kategori risiko tinggi di beberapa wilayah Indonesia, salah satunya Kalimantan Utara. Tingginya risiko bahaya ini dipengaruhi oleh geografis dan elevasi suatu tempat, posisi matahari, jenis permukaan dan tutupan awan.

Saat dikonfirmasi, Prakirawan on Duty BMKG Tarakan, Danurahni Aryashta menerangkan tingginya paparan sinar UV mulai berlangsung sejak pukul 10.00 hingga 14.00 WITA. Paparan sinar UV ini dikatakannya berbeda dengan hari-hari biasanya dikarenakan gerak semu matahari yang lebih dekat dengan equator.

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
1923 votes

“Jadi udaranya lebih panas dibandingkan hari-hari biasanya,” katanya kepada Benuanta, Sabtu (29/4/2023).

Baca Juga :  Selama Febuari Jumlah Penumpang Angkutan Laut Capai 11.765 Orang

Udara panas di Indonesia sendiri ditegaskannya bukanlah fenomena gelombang panas. Mengingat, kondisi wilayah di Indonesia adalah kepulauan bukan daratan yang luas seperti yang terjadi di India, Myanmar, Bangladesh dan Thailand.

Adapun suhu di Kaltara sendiri pada kondisi cerah berkisar 32 hingga 34 derajat celcius. Sementara untuk cuaca berawan diperkirakan 30 hingga 32 derajat celcius. Gerak semu matahari inipun diperkirakan masih akan terus berlangsung hingga akhir September.

Baca Juga :  Inisiatif Gubernur Zainal Mudik Gratis, Dishub Kaltara Sebut Animo Masyarakat Tinggi

“Masih akan terjadi hingga September akhir. Karena saat ini gerak semu matahari bergerak ke arah Utara,” lanjutnya.

Danu melanjutkan pada kondisi udara panas ini tentu sangat berbahaya bagi kulit manusia jika terlalu lama berada di bawah sinar matahari. Ia berpesan untuk masyarakat yang memiliki aktivitas tinggi di bawah sinar matahari, sangat dianjurkan untuk menggunakan sun block, memakai topi, baju dan celana panjang. Disarankan juga untuk mengkonsumsi air putih yang cukup jika beraktivitas panjang di bawah sinar UV.

“Ini dikhawatirkan kulit akan terbakar atau sun burn, merusak mata dan menurunkan kekebalan tubuh juga. Jadi disarankan memang menggunakan pakaian yang panjang dan konsumsi air putih agar tubuh tidak kekurangan cairan,” ujar dia.

Baca Juga :  Perekaman e-KTP di Kaltara 98,68 Persen

Perlu diketahu, sinar UV adalah jenis radiasi elektromagnetik yang memiliki panjang gelombang lebih pendek dari cahaya yang dapat dilihat manusia. Sinar UV sendiri terbagi menjadi 3 kategori berdasarkan panjang gelombangnya, yaitu UV-A (320-400nm), UV-B (280-320 nm), dan UV-C (100-280nm).

Kendati, sinar UV bermanfaat untuk beberapa keperluan seperti produksi vitamin D dalam tubuh, namun paparannya juga dapat berbahaya bagi manusia, tergantung terhadap jenis sinar UV dan durasi paparannya. (*)

Reporter: Endah Agustina

Editor: Yogi Wibawa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *