Pertemuan dengan Pj Walikota, Pelita Air Diproyeksikan Beroperasi di Bandara Juwata Tarakan

benuanta.co.id, TARAKAN – Maskapai di bawah naungan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yakni Pelita Air diproyeksikan bakal beroperasi di Bandara Juwata Tarakan, dalam waktu dekat.

Hal tersebut berhembus setelah adanya pertemuan antara Pemerintah Kota (Pemkot) dan pihak Maskapai Pelita Air pada Rabu, 15 Mei 2024 malam di Kantor Wali Kota Tarakan. Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh pihak Bandara Juwata Tarakan, Dinas Perhubungan (Dishub) Kaltara,  pihak Pertamina dan stakeholder terkait.

Dalam kesempatan tersebut, Wali Kota Tarakan, Dr. Bustan mengungkapkan hal ini dilakukan untuk melengkapi kebutuhan transportasi udara yang dimana saat ini terjadi keterbatasan pesawat yang beroperasi menuju Kalimantan Utara (Kaltara). Ia membeberkan melihat kondisi pasca lebaran banyak masyarakat Kaltara yang tidak mendapatkan tiket untuk pulang.

Baca Juga :  Impor Kebutuhan Investasi Tak Dikenakan Bea Masuk

“Ada juga aspirasi masyarakat mengatakan saat ini tiket susah didapat, harga mahal, dampaknya ke ekonomi Tarakan. Secara indikator makro dengan fenomena terjadi, penyumbang inflasi bulan Maret ke April adalah kelompok transportasi udara, 0,28 persen. Inflasi kita mengalami tren peningkatan mounth to mounth bulan Maret 0,1 menjadi 0,58,” ujarnya.

Menanggapi hal tersebut, ia berupaya mempercepat masuknya Pelita Air. Dalam rapat ini juga ia sudah meminta jawaban cepat dari pihak maskapai tersebut.

Baca Juga :  Kinerja APBN Terpantau Surplus

“Dalam waktu satu bulan ada kabar. Tapi kalau saya mau ya sesegera mungkin bisa mendarat di Tarakan. Tapi kan mereka butuh feasibility study atau studi kelayakan. Melakukan pengecekan, berdiskusi sesama internal Pelita Air,” bebernya.

Menurutnya, respons dari pihak Pelita Air sangat positif.  Pihaknya bersama Bandara Juwata Tarakan sudah memberikan karpet merah, ia berharap  ada kemudahan sebulan ke depan ada kabar baik.

“Semoga tidak sebulan, semoga ada kabar baik. Kalau di perizinan, Bandara bantu dorong. Kita bangun komunikasi dengan Kabandara, kemudian masalah transportasi udara, pemerintag hadir. Walau kewenangan tidam kuat tapi butuh menyampaikan ke maskapai ke kementerian,” ungkapnya.

Baca Juga :  Daging Ayam di Pasar Tenguyun Rp 48-55 Ribu per Kg

“Apalagi ada proyek strategis nasional, investasi tumbuh dan penduduk tumbuh sehingga perlu dukungan transportasi laut udara dan darat. Saya percaya Kaltara provinsi muda, butuh pesawat terbang,” pungkasnya. (*)

Reporter: Sunny Celine

Editor: Nicky Saputra

 

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2942 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *