Pemkab Berau Terus Lakukan Penelitian Hilangnya Ubur-Ubur Kakaban

benuanta.co.id, BERAU – Pemkab Berau tengah berupaya mencari solusi mengembalikan daya tarik wisata ubur-ubur. Diketahui, destinasi ubur-ubur tak lagi diminati setelah menghilang dari wilayah perairan Laguna Pulau Kakaban sejak November 2023 lalu.

Bupati Berau, Sri Juniarsih Mas mengatakan pemerintah telah berupaya untuk mencari penyebabnya. Hal itu diungkapkannya saat sambutan dalam acara Rapat Paripurna DPRD tentang penyampaian Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Bupati Berau Tahun Anggaran 2023.

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2000 votes

“Kami sudah bekerja sama dengan lembaga perguruan tinggi untuk mengidentifikasi apa awal mula penyebab ubur ubur hilang tersebut,” ucapnya Senin (25/3/2024).

Baca Juga :  Remisi Lebaran, Rutan Berau Bentuk Tim Penguatan

Hingga saat ini hasil penelitian terbaru ubur-ubur hilang yang dikemukakan oleh Sri Juniarsih Mas bahwa adanya kualitas air danau tercemar oleh plankton.

“Saat ini ditemukan dari hasil penelitian bahwa kualitas air danau Kakaban tercemar oleh plankton. Sehingga menyebabkan ubur-ubur tersebut bersembunyi di dasar air laut,” bebernya.

Terpisah Kepala SKW I BKSDA Kaltim-Berau, Muhammad Ilyas menambahkan sudah bekerja sama dengan Dinas Pariwisata serta Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN).

Baca Juga :  Pasca Lebaran Volume Sampah Meningkat 10 Persen

“Serta teman-teman Dinas Lingkungan Hidup. Karena sudah ada penelitian ya sebelumnya. Dan sebenarnya ubur-uburnya masih ada di Danau Laguna Pulau Kakaban tersebut,” bebernya.

Ia pun juga mengungkapkan hasil penelitian terbaru ubur-ubur hilang sudah ada di tangan Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Berau.

“Perkembangan penelitian terbaru ubur-ubur hilang sudah ada di tim DLHK yang bekerja sama dengan Universitas Mulawarman Samarinda,” tuturnya.

Baca Juga :  DPRD Berau Minta Mulok Bahasa Berau Direalisasikan, Disdik Sebut Begini

Selain itu, kata dia hasil penelitian terbaru ubur-ubur yang telah ditemukan, bakal ada rapat lanjutan tim Dinas Pariwisata bersama BKSDA Kaltim.

“Karena penelitiannya sudah dua kali dan kami bakal tindaklanjuti,” pungkasnya. (*)

Reporter: Georgie

Editor: Nicky Saputra 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *