Pemprov Kaltara Sukses Realisasikan Anggaran Tahun 2023 Secara Maksimal dan Tepat Sasaran

benuanta.co.id, TANJUNG SELOR – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Utara (Kaltara) klaim capaian realisasi penggunaan anggaran tahun 2023 jauh lebih baik dibandingkan capaian realisasi penggunaan anggaran tahun 2022.

Hal itu disampaikan oleh Gubernur Provinsi Kaltara, Zainal Arifin Paliwang saat menyampaikan Nota Pengantar Laporan Keterangan Tentang Pertanggung Jawaban (LKPJ) Pemprov Kaltara Tahun 2023.

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
1899 votes

Gubernur mengatakan, capaian realisasi capaian realisasi anggaran Pemprov Kaltara mencapai 99 persen lebih.

Baca Juga :  Inisiatif Gubernur Zainal Mudik Gratis, Dishub Kaltara Sebut Animo Masyarakat Tinggi

“Ada 6 rasio penggunaan anggaran kita di tahun 2023 dan semuanya berjalan dengan baik, buktinya LKPJ kita juga diterima oleh DPRD Kaltara,” kata Gubernur Kaltara yang akrab disapa Ziap pada Rabu, 19 Maret 2024.

Ia membeberkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) pada tahun 2023 tercatat sebesar 71,83 persen atau naik 1,46 persen dari tahun 2022. Angka kemiskinan sebesar 4,73 persen atau turun sebesar 0,32 persen dari tahun 2022, angka pengangguran 4,01 persen atau turun sebesar 0,32 persen, laju pertumbuhan ekonomi sebesar 4,94 persen, pendapatan perkapita 201,75 persen atau naik 4,76 persen dan ketimpangan pendapatan ada diangka 0,277 poin.

Baca Juga :  Gubernur Kaltara Buka Bersama Warga Binaan Lapas Tarakan

“Artinya dari semua gambaran itu penggunaan anggaran kita berhasil mengatasi beberapa persoalan yang ada di Kaltara, karena semua kalangan terdampak kepositifan dari kebijakan dan realisasi anggaran kita,” ujarnya.

Sepanjang tahun 2023, Ziap juga melakukan penguatan terhadap 6 jenis industri yang dianggap berhasil membantu dan mendorong naiknya sektor ekonomi masyarakat baik yang skala besar atau skala kecil.

Dimana sektor yang dikuatkan itu meliputi, industri primer seperti pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, kehutanan dan pertambangan. Industri pengelolaan, industri ketenagalistrikan, industri perdagangan dan jasa, industri pengembangan desa, industri pariwisata dan ekonomi kreatif.

Baca Juga :  Lanjutkan Pembangunan Motivasi Terbesar Gubernur Zainal Kembali ke Pilgub 

“Sektor-sektor itu terus kita dorong untuk berkembang karena sektor inilah yang berdampak langsung ke masyarakat. Karena kita bertujuan kalau penggunaan anggaran harus tepat sasaran,” ujarnya.

“Bahkan kita memberikan program bantuan pertanian, kelistrikan dan beasiswa yang semuanya sudah dirasakan oleh masyarakat kita. Makanya kita sangat optimis kalau sektor ini bisa kembali berkembang di tahun ini,” pungkasnya.(*)

Reporter: Osarade

Editor: Ramli 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *