MJO Terpantau Menuju Arah Timur, Intensitas Hujan di Kaltara Menurun

benuanta.co.id, TARAKAN – Intensitas hujan di Kalimantan Utara (Kaltara) menurun dalam beberapa hari ke depan. Sebelumnya, Kaltara diguyur hujan lantaran adanya kondisi Madden Julian Oscillation (MJO) yang aktif di wilayah Indonesia, sehingga memberikan dampak hujan.

MJO sendiri adalah osilasi atau sirkulasi yang terbentuk memanjang dari pantai Timur Benua Afrika ke pantai Barat Benua Amerika dan hanya mempengaruhi wilayah tropis.

Forecaster BMKG Tarakan, Ida Bagus Gede Yamuna mengatakan pada Sabtu, 20 Januari 2024, MJO sudah mulai bergerak ke wilayah Timur. Umumnya, MJO bergerak dari Barat ke Timur, semakin MJO bergerak ke arah Timur maka intensitas hujan akan berkurang.

Baca Juga :  Dualisme Pengelolaan, Status KKMB Kota Tarakan Masih Mengambang

“Untuk hari ini MJO berada di kuadran 5 bergerak menjauh dari Kaltara sehingga intensitas hujan akan berkurang,” katanya, Ahad (21/1/2024).

Ia melanjutkan area MJO terbagi menjadi 8 kuadran. Kondisi cuaca di wilayah Indonesia secara umum mendapat pengaruh dari MJO ketika masuk kuadran 3 hingga 6.

Fase MJO terbagi menjadi fase basah dan kering. Setelah masuk fase basah akan diikuti fase kering di beberapa hari berikutnya

Baca Juga :  RSUD JSK Bakal Gelar Forum Konsultasi Publik

“Kalau Kaltara paling berpengaruh di kuadran 3 dan 4. Karena sekarang sudah di kuadran 5 jadi MJO sudah ke wilayah perairan Sulawesi. Tapi tidak menutup kemungkinan masih akan hujan ketika arah angin berubah timuran, meskipun kondisi MJO bukan berada di kuadran 4,” bebernya.

Dalam beberapa hari ke depan, Bagus menguraikan prediksi cuaca secara umum di Kaltara didominasi cerah berawan hingga berawan. Meski, terdapat beberapa wilayah yang akan turun hujan lokal.

Baca Juga :  Kendaraan Plat Luar Bakal Dibatasi Gunakan BBM Subsidi di Kaltara 

Faktor lokal di wilayah kepulauan Kaltara juga masih menjadi penyebab adanya hujan lokal.

“Karena dipengaruhi juga kondisi topografi di wilayah perairan dan daratan utama sebelah Timur seperti Nunukan dan Sebatik. Wilayah kepulauan seperti Tarakan. Kalau dataran tinggi itu wilayah Malinau dan Nunukan bagian barat,” pungkas Bagus. (*)

Reporter: Endah Agustina

Editor: Yogi Wibawa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *