Kaltara Mulai Intervensi Pencegahan Stunting

TARAKAN – Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) DR. (HC). H. Zainal A. Paliwang, M.Hum. melepas balon tanda dimulainya intervensi serentak percepatan penurunan stunting tahun 2024 Provinsi Kaltara yang berlangsung di Posyandu Maleo SatRadar 225, Kamis (6/6).

Gubernur mengungkapkan bahwa stunting merupakan masalah kesehatan serius yang memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak apabila dalam 1.000 hari pasca lahir tidak mendapatkan gizi yang cukup

Pemerintah menargetkan penurunan stunting sebesar 14 persen. Dengan demikian perlu strategi khusus melalui berbagai program dan kebijakan untuk meningkatkan kesehatan ibu hamil dan anak serta memastikan anak-anak mendapat gizi yang cukup dan berkualitas.

Baca Juga :  Gubernur Zainal Menyerahkan Sapi Kurban untuk WBP Lapas Nunukan

“Salah satu langkah strategis yang dapat dilakukan adalah pelaksanaan kegiatan seperti saat ini, kick off yang dilaksanakan serentak seluruh Indonesia sebagai bentuk kehadiran pemerintah untuk menurunkan angka stunting,” tutur Gubernur.

Kegiatan tersebut sesuai dengan Surat Edaran Mendagri Nomor 400.5.3/3161/BANGDA dan Surat Edaran Dirjen Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan Nomor KH.02/02/D/716/2024.

Gubernur menegaskan 10 hal penting terkait pencegahan stunting di Provinsi Kaltara diantaranya pentingnya pendampingan bagi calon pengantin, ibu hamil, dan bayi untuk memastikan kesehatan ibu dan bayi.

Selain itu, posyandu menjadi ujung tombak dalam memantau pencegahan stunting di Kaltara serta perlu kolaborasi semua pihak untuk memastikan program penurunan stunting dapat terlaksana dengan efektif.

Baca Juga :  Pemprov Apresiasi Pandangan Fraksi DPRD

Zainal Paliwang juga mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk berperan aktif dalam kegiatan posyandu dan kegiatan pencegahan stunting lainnya karena dampak yang ditimbulkan mengarah langsung kepada masyarakat

“Saya mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk berperan aktif dalam kegiatan posyandu dan kegiatan pencegahan stunting lainnya agar masa depan ibu dan anak-anak kita bisa lebih baik,” ujarnya.

Pada tahun sebelumnya, Kaltara mendapat penghargaan nasional sebagai terbaik ketiga provinsi dengan angka penurunan stunting, Gubernur berharap pada tahun ini target pemerintah dapat tercapai.

Baca Juga :  Pembangunan Infrastuktur di Nunukan jadi Atensi Gubernur

Dalam kegiatan tersebut hadir Komandan Kosek/II Makassar, Marsekal Pertama TNI Arief Hartono, S.H. beserta istri, Perwakilan TP-PKK Provinsi Kaltara, Komandan Lanud Anang Busra Kolonel Pnb Bagus Hariyadi B., unsur Forkopimda Kaltara, Koordinator Program BKKBN Prov. Kaltara, DR. Moh. Tohirin Hasan, M.Pd., serta hadir secara virtual Sestama BKKBN, Drs. Tavip Agus Rayanto, M.Si.(dkisp)

 

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
1988 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *