Kasus Pungli di Pulau Derawan Dikhawatirkan Berdampak dengan Kunjungan Wisatawan

benuanta.co.id, BERAU – Pungutan liar (pungli) secara sepihak yang sempat berlangsung beberapa waktu lalu di Pulau Derawan dikhawatirkan turut berdampak pada menurunnya jumlah wisatawan yang hendak berkunjung ke destinasi wisata tersebut.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kabupaten Berau, Ilyas Natsir mengimbau masyarakat serta semua pihak yang terlibat dalam pungli, untuk tidak lagi melakukan hal yang sama ke depannya.

“Saya harap tidak terulang lagi pungutan yang tidak beralasan. Karena pungutan tanpa sosialisasi itu meresahkan,” ungkapnya Sabtu (4/5/2024).

Disampaikannya, pungutan tersebut jika tidak diatasi tentu sangat merugikan dan berdampak pada jumlah kunjungan wisatawan. Namun, pihaknya sudah berkoordinasi dengan kepala kampung dan camat setempat untuk mencari solusi terkait masalah tersebut.

Baca Juga :  Begini Penjelasan Wamen Ketenagakerjaan soal Peraturan Baru Presiden Tentang Tapera

“Kami sudah koordinasi dengan camat dan kepala kampung untuk mengalihkan tempat masuk wisatawan saat pungli kemarin itu terjadi,” ujarnya.

Meskipun sempat terjadi pungutan, lanjut Ilyas, jumlah wisatawan yang berkunjung ke Derawan selama lebaran tahun ini meningkat pesat mencapai 6.270 orang.

“Jumlah itu pun dinilai lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Ini benar-benar banyak sekali dan melonjak dari tahun lalu. Memang setiap tahun banyak, tapi tahun ini lebih banyak,” imbuhnya.

Dengan melonjaknya jumlah kunjungan itu, diakuinya, banyak wisatawan terpaksa harus kembali ke tempat asalnya.

Baca Juga :  77 Kampung di Berau Diberikan Dana Karbon

“Mengingat, semua penginapan yang ada sudah penuh terisi pengunjung. Ada wisatawan yang menginap, tapi ada yang langsung balik karena tidak ada lagi penginapan,” bebernya.

Menurutnya, jumlah kunjungan yang meningkat tajam itu terjadi karena sosialisasi dan promosi terkait destinasi wisata Pulau Derawan kian masif dilakukan dan melibatkan semua pihak.

“Sebetulnya kita terus lakukan sosialisasi dan promosi. Dan itu tidak hanya dilakukan Disbudpar, tapi juga pemerintah kampung, Pokdarwis, dan juga wisatawan. Ke depan, kami akan terus melakukan berbagai upaya pembenahan untuk meningkatkan jumlah kunjungan,” jelasnya.

Baca Juga :  Galak Berau Minta Perusahaan dan Pemerintah Perhatikan Tenaga Kerja Lokal

Bahkan kata dia, upaya-upaya itu antara lain pembinaan SDM, pengelolaan wisata yang ramah, dan peningkatan ekonomi kreatif.

“Dengan harapan orang yang datang, bisa datang lagi dan membawa yang lain. Sehingga memang daya tarik mesti dijaga, kebersihan diperhatikan, pelayanan ditingkatkan,” pungkasnya. (*)

Reporter: Georgie

Editor: Nicky Saputra

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2920 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *