Pembentukan DOB Kaltara Terus Disuarakan

benuanta.co.id, TANJUNG SELOR – Ketua Komite III Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Hasan Basri, menyuarakan rencana pembentukan Daerah Otonomi Baru (DOB) Kalimantan Utara. Salah satunya adalah pemekaran Kota Tanjung Selor.

Disebutkannya persoalan DOB ini, seperti diketahui pemerintah masih moratorium. Dan yang selalu menjadi masalah adalah persoalan anggaran negara. Padahal kedaulatan negara itu dinilai penting, apalagi berada di wilayah perbatasan.

Pemekaran wilayah atau pembentukan DOB di Kaltara menurutnya cukup mendesak. Termasuk salah satunya Tanjung Selor. Karena sesuai Undang-Undang (UU) ibukota provinsi seharusnya kota madya. Sementara Tanjung Selor, masih berstatus kecamatan.

Baca Juga :  Dengarkan Aspirasi Nelayan, KNTI Apresiasi Respons Cepat Gubernur Zainal

Kalau misalkan moratorium dibuka, pemekaran wilayah di Kalimantan Utara harus diprioritaskan. “Ini selalu saya suarakan,” sebut Hasan Basri.

Lanjutnya, jika memang ada terbuka peluang pemekaran, pemerintah daerah induk harus sudah mempersiapkan.

“Harus dipersiapkan. Jangan sampai pas dibuka kesempatan, syarat-syaratnya tidak memenuhi. Seperti jumlah kecamatannya kurang, juga administrasi lainnya,” jelasnya kepada benuanta.co.id.

Baca Juga :  Pemprov Kaltara Harap Dukungan Swasta untuk Pengembangan Produk TTG

Jika memang pemerintah tidak membuka kran moratorium pembentukan DOB jalan lain adalah dengan mengambil upaya pengecualian seperti di Papua. Yaitu dengan menjadikan Kaltara sebagai daerah otonomi khusus.

“Kenapa Kaltara bisa memekarkan. Katanya karena untuk keamanan, mempertahankan kedaulatan. Kalimantan Utara bisa melakukan. Kita berada di wilayah perbatasan,” ungkapnya.

Akan tetapi dia tidak terlalu yakin, karena kondisi demografi di Kaltara beda dengan Papua. Masyarakat Kaltara, kata dia heterogen. Sementara di Papua, masih tidak demikian.

Baca Juga :  Terumbu Karang di Kaltara Dinilai Potensial

Tapi bukan berarti tidak bisa. Yang penting, semua harus sejalan. Tidak mungkin kalau hanya ia sendiri. Pemerintah daerah, DPR dan semua elemen masyarakat harus kompak.(*)

Reporter: Ike Julianti
Editor: Ramli

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2652 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *