Kota-kota Ukraina Dirudal Rusia, Wagner Group Rebut Bakhmut Timur

Jakarta – Rusia pada Kamis meluncurkan serangkaian serangan peluru kendali ke sejumlah kota di Ukraina, termasuk ibu kota Kiev, Odesa dan Kharkiv, kata pemerintah Ukraina dan berbagai laporan media.

Serangan rudal ini terjadi beberapa jam setelah pemimpin tentara bayaran Wagner Group menyatakan telah menguasai sepenuhnya bagian timur kota Bakhmut yang menjadi medan tempur paling penting saat ini dalam perang Ukraina-Rusia.

Menurut laman Aljazeera, serangan rudal itu serentak memicu bunyi sirene di penjuru Ukraina.

Wali Kota Kiev Vitali Klitschko mengungkapkan dua warga kota Kiev terluka akibat ledakan di kota terdekat di Svyatoshynsky dan distrik Holosiivskyi.

Baca Juga :  Serangan Israel Tewaskan 25 Pengungsi Gaza di Rafah

Klitschko juga menyebutkan 15 persen warga kota Kiev terputus dari pasokan listrik akibat serangan rudal Rusia itu.

Sebanyak 15 rudal juga menghantam Kharkiv, kota yang juga nama provinsi di Ukraina timur laut.

“Objek-objek infrastruktur vital lagi-lagi menjadi incaran kaum agresor,” kata Gubernuer Kharkiv Oleh Syniehubov.

Di Provinsi Odesa, Gubernur Maksym Marchenko berujar via Telegram bahwa hujan peluru kendalli menghantam fasilitas listrik sehingga mematikan aliran listrik.

Artileri pertahanan udara Ukraina sukses menjauhkan sejumlah rudal, tetapi Ukraina yakin serangan rudal Rusia akan terus berlanjut. “Untungnya tidak ada korban jiwa,” kata Marchenko.

Baca Juga :  Hizbullah Serang Sejumlah Posisi Militer di Israel Utara

Di Bakhmut, pasukan Rusia dengan tulang punggung Wagner Group, mengepung kota ini dari arah utara, selatan dan timur. Praktis hanya bagian barat kota ini yang menjadi koridor bebas untuk pasukan Ukraina.

“Musuh mengepung dari segala penjuru. (Meskipun demikian) kami terus mendapatkan pasokan. Namun memang situasi dari hari ke hari semakin sulit saja,” kata seorang prajurit Ukraina kepada wartawan koran Inggris, Financial Times.

Menurut sejumlah pejabat Barat seperti dikutip BBC sehari sebelumnya, sudah sekitar 20.000 sampai 30.000 tentara Rusia tewas atau terluka dalam pertempuran Bakhmut yang sudah berkecamuk sejak tujuh bulan lalu.

Baca Juga :  Saudi: Sebagian Besar Korban Meninggal di Musim Haji 2024 tak Berizin

Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) bahkan menyatakan perbandingan prajurit Rusia dan Ukraina yang tewas di Bakhmut adalah 5:1, atau lima serdadu Rusia tewas untuk setiap satu serdadu Ukraina yang tewas.

Sumber : Antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2035 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *