Dinkes Kaltara Serius dalam Menurunkan Stunting

benuanta.co.id, TANJUNG SELOR – Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) Kaltara, serius sukseskan target nasional yaitu menurunkan prevalensi stunting hingga 14 persen pada 2024 dan nol persen pada 2030.

“Kita serius untuk itu dan adanya target prevalensi stunting menjadi pemacu bagi kita daerah bekerja keras memaksimalkan harapan bangsa,” ucapnya, Kamis (4/7/2024).

Ia mengatakan, Pemprov Kaltara dibantu kabupaten/ kota punya pengalaman positif. Pada 2022, provinsi ini berhasil menekan angka prevalensi stunting sebesar 5,4 persen yakni dari 27,5 persen menjadi 22,1 persen. Angka tersebut masih berada di atas angka prevalensi stunting nasional yaitu 21,6 persen.

Baca Juga :  Tekan Angka HIV, Dinkes Kaltara Lakukan Berbagai Upaya

Usman mengatakan hal itu menunjukkan kinerja yang baik bagi seluruh unsur pemangku kepentingan dalam percepatan penurunan stunting di Kaltara.

“Bahkan beberapa waktu lalu telah dilakukan penandatanganan komitmen bersama percepatan penurunan stunting oleh setiap kepala daerah se-Kaltara,” ungkapnya.

Ia menyampaikan apresiasi dan ucapan terima kasih kepada seluruh kabupaten dan kota yang menjadi lokus penanganan stunting sebagai bentuk tanggung jawab untuk tercapainya percepatan penurunan stunting di Provinsi Kaltara.

Baca Juga :  Tekan Angka HIV, Dinkes Kaltara Lakukan Berbagai Upaya

“Berkat kerja keras, kerja cerdas, dan kerja kolaboratif, kita patut bersyukur karena Provinsi Kaltara berhasil masuk ke dalam tiga provinsi yang mendapatkan penghargaan sebagai provinsi dengan penurunan angka stunting terbesar,” tuturnya.

Usman berharap, seluruh jajaran Pemprov Kaltara dibantu masyarakat bekerja maksimal untuk mencapai target dengan menunjukkan aspek kinerja Kaltara. (adv)

Baca Juga :  Tekan Angka HIV, Dinkes Kaltara Lakukan Berbagai Upaya

Reporter: Ike Julianti

Editor: Yogi Wibawa

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2637 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *