Dokter: Tidak Merokok Dapat Cegah Pneumonia

Jakarta – Dokter spesialis penyakit dalam Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr Sardjito dr. Taufik Indrawan menyebutkan bahwa tidak merokok dapat mencegah pneumonia.

“Jadi tidak boleh merokok, baik rokok konvensional maupun rokok modern,” kata Taufik dalam “Sering Tidur di Lantai Bikin Paru-Paru Basah, Bener Gak Sih?” yang disiarkan Kementerian Kesehatan di Jakarta, Kamis.

Dia menjelaskan bahwa pneumonia atau yang dikenal masyarakat umum sebagai paru-paru basah adalah peradangan yang disebabkan oleh infeksi.

Menurut dia, risiko pneumonia lebih tinggi pada anak-anak serta lansia, terutama yang memiliki penyakit kronis seperti penyakit ginjal kronik, penyakit jantung kronik, serta diabetes.

Baca Juga :  Dokter: Kurang Gerak Bisa Picu Naiknya Lemak Dalam Darah

“Di antara penyebab kematian pada anak-anak, yakni pneumonia dan diare. Pada usia lanjut atau lansia juga sama. Di antara penyebab infeksi yang paling banyak pada lansia adalah pneumonia,” katanya.

Taufik menambahkan bahwa langkah selanjutnya untuk mencegah pneumonia adalah menghindari polusi. Apabila terpaksa karena lingkungan kerjanya berpolusi, maka harus menggunakan masker.

Dia menjelaskan bahwa pneumonia disebabkan oleh polutan, bakteri, virus, dan jamur. Selain itu, katanya, gejala-gejala yang dapat muncul disebabkan oleh sistem imun yang berusaha menyerang patogen tersebut adalah batuk, demam, dan apabila tidak ditangani segera menjadi sesak napas.

Baca Juga :  Dokter: Kesulitan Berhenti Merokok Dipengaruhi Dari Dalam Diri

“Banyak pneumonia itu disebabkan infeksi saluran pernapasan atas, jadi diawali dari flu-flu biasa awalnya, tetapi karena tidak tertangani kemudian kumannya itu turun ke paru-paru, ke saluran napas bawah. Nah itu kemudian jadi pneumonia,” katanya.

Langkah berikutnya untuk mencegah pneumonia adalah dengan menjaga sistem kekebalan tubuh, dengan cara berolahraga dan makan makanan yang bergizi serta melakukan vaksinasi.

Adapun dua vaksin yang dianjurkan, katanya, adalah vaksinasi pneumonia dan vaksinasi influenza.

Baca Juga :  Dokter: Kurang Gerak Bisa Picu Naiknya Lemak Dalam Darah

Dia menyebutkan bahwa vaksinasi cukup efektif dalam mencegah pneumonia, akan tetapi vaksin pneumonia perlu diambil setiap lima tahun sekali, sementara vaksin influenza setahun sekali, karena mutasi virus yang begitu cepat.

Sumber : Antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2944 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *