Hamas telah Terima Tanggapan Resmi Israel Soal Gencatan Senjata

Istanbul – Kelompok perlawanan Palestina Hamas pada Sabtu mengumumkan telah menerima tanggapan resmi Israel mengenai usulan pertukaran sandera dan gencatan senjata, yang dikirimkan kepada Mesir dan Qatar pada 13 April.

“Hamas telah menerima tanggapan resmi Israel atas usulan kelompok itu yang dikirimkan kepada mediator Mesir dan Qatar pada 13 April,” kata Khalil al-Hayya, wakil kepala kelompok tersebut di Jalur Gaza.

Ia juha merupakan kepala Kantor Hubungan Arab dan Islam.

“Hamas akan mempelajari usulan ini, dan setelah selesai, akan memberikan tanggapan kepada mediator,” kata Hayya, menambahkan.

Tanggapan Israel itu bertepatan dengan kunjungan delegasi keamanan Mesir ke Tel Aviv pada Jumat (26/4) untuk membahas kemungkinan gencatan senjata di Gaza antara Israel dan kelompok Palestina Hamas, menurut media Mesir dan Israel.

Baca Juga :  Spanyol Sebut Tindakan Diplomatik Terbaru Israel 'Memalukan dan Keji'

Stasiun televisi swasta Al Qahera News TV mengutip sumber Mesir yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa delegasi tersebut akan membahas kerangka gencatan senjata yang komprehensif.

Stasiun itu juga menyebutkan ada “kemajuan signifikan” yang mempersempit perbedaan antara delegasi Mesir dan Israel.

Sementara itu, Perusahaan Penyiaran Publik Israel melaporkan bahwa dinas keamanan “percaya bahwa ini adalah kesempatan terakhir untuk memulangkan para sandera dari Gaza.”

Baca Juga :  Serdadu Mesir Tewas dalam Baku Tembak dengan Tentara Israel

Situs berita Israel Ynet juga memastikan bahwa delegasi Mesir datang di Israel untuk bertemu dengan para pejabat terkait dalam upaya mencapai kesepakatan.

Hamas menuntut Israel menghentikan serangan mematikan di Jalur Gaza dan menarik pasukan dari kawasan itu.

Tel Aviv meyakini ada 134 warga Israel yang ditawan di Gaza, sementara Israel menahan sekitar 9.000 warga Palestina di penjara-penjara mereka.

Israel telah menewaskan lebih dari 34.300 penduduk Palestina sejak serangan lintas batas Hamas pada 7 Oktober 2023, yang menewaskan 1.200 warga Israel dan menawan sekitar 250 lainnya.

Perjanjian sebelumnya pada November 2023 berhasil membebaskan 81 warga Israel dan 24 warga asing dengan imbalan pembebasan 240 warga Palestina, termasuk 71 perempuan dan 169 anak-anak.

Baca Juga :  Serdadu Mesir Tewas dalam Baku Tembak dengan Tentara Israel

Amerika Serikat, Qatar, dan Mesir berupaya menengahi kesepakatan untuk membebaskan warga Israel yang masih disandera.

Sementara, seruan global untuk melakukan gencatan senjata semakin meningkat ketika perang telah memasuki bulan ketujuh.

Sumber: Anadolu /  Antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2914 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *