Biden Peringatkan Netanyahu ‘Berpikir Hati-hati’ Sebelum Tanggapi Iran

Washington – Presiden AS Joe Biden memperingatkan PM Israel Benjamin Netanyahu untuk “berpikir dengan hati-hati” tentang risiko eskalasi dengan Iran dan Tel Aviv, menurut seorang pejabat AS, Minggu (14/4).

“Israel menjelaskan kepada kami bahwa mereka tidak menginginkan eskalasi yang signifikan dengan Iran,” kata seorang pejabat senior AS kepada wartawan.

Iran melancarkan serangan drone dan rudal ke Israel pada Sabtu malam (13/4), sebagai pembalasan atas serangan di Damaskus awal bulan April yang menewaskan beberapa komandan Iran.

Baca Juga :  AS desak Israel Investigasi Internal atas Serangan Mematikan di Rafah

Pejabat itu mengatakan Biden menyampaikan “dengan sangat jelas” kepada Netanyahu selama panggilan telepon mereka pada Sabtu malam bahwa “kita harus berpikir secara hati-hati dan strategis mengenai risiko eskalasi.”

“Tujuan kami adalah meredakan ketegangan regional. Kami tidak ingin konflik regional lebih luas,” kata pejabat tersebut.

Menanggapi pertanyaan apakah AS akan berpartisipasi dalam serangan balasan Israel setelah serangan Iran semalam, pejabat itu mengatakan: “Kami tidak akan membayangkan diri kami berpartisipasi dalam tindakan seperti itu.”

Seorang pejabat senior militer AS mengatakan kapak-kapal AS yang berbasis di Mediterania Timur, USS Arleigh Burkey dan USS Carney, menghancurkan antara empat dan enam rudal balistik Iran selama serangan tersebut.

Baca Juga :  Israel Bantah Serang Tenda Pengungsi di Rafah

Pejabat tersebut menambahkan bahwa pesawat udara AS mencegat lebih dari 70 drone dan rudal jelajah Iran yang menuju Israel, menegaskan kembali “komitmen kuat” AS terhadap pertahanan Israel.

Sebelumnya pada Minggu (14/4), juru bicara Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby menekankan bahwa AS tidak menginginkan “konflik regional yang lebih luas.”

“Kami tidak mengharapkan konflik regional yang lebih luas dan semua yang kami lakukan sejak tanggal 7 dirancang untuk mencegah hal tersebut terjadi,” kata Kirby ketika ditanya apakah AS ikut serta dalam tindakan ofensif jika ada pembalasan Israel.

Baca Juga :  Spanyol Sebut Tindakan Diplomatik Terbaru Israel 'Memalukan dan Keji'

Sumber: Anadolu / Antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2920 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *