Palestina Kutuk Israel yang Adakan Pertemuan di Kompleks Al-Aqsa

Ankara – Palestina pada Minggu mengutuk Pemerintah Israel yang melakukan pertemuan di dalam terowongan Tembok Ratapan (Tembok Al-Buraq) di kompleks Masjid Al-Aqsa wilayah pendudukan Yerusalem Timur.

Pada Minggu pagi, pemerintah yang dipimpin Benjamin Netanyahu mengadakan pertemuan mingguan di dalam salah satu terowongan untuk memperingati pendudukan Israel di Yerusalem Timur pada 1967.

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2114 votes

Otoritas Palestina memberi peringatan bahwa tindakan Israel dapat mendorong proyek pemukiman lebih jauh dengan mengorbankan keberadaan warga Palestina di Yerusalem.

Baca Juga :  AS Veto Pengajuan Palestina Sebagai Anggota Penuh PBB

“Pemerintah pendudukan Israel berupaya meneguhkan kedaulatannya atas Yerusalem Timur, dan untuk menghadirkan narasi palsu dengan mengorbankan realitas sejarah wilayah tersebut, yang akarnya adalah Islam, Kristen, Palestina, dan Arab” Ahmed Al-Ruwaidi, kata penasehat Presiden Palestina Mahmoud Abbas kepada kantor berita nasional Wafa.

Kementerian Luar Negeri Palestina mengatakan pemikiran impunitas Israel mendorong Tel Aviv untuk bertindak terlalu jauh “dalam proses aneksasi dan Yudaisasi Yerusalem.”

Kementerian mengatakan bahwa langkah dan kebijakan Israel di Yerusalem adalah “tidak sah dan tidak sesuai hukum”, dan memberikan Israel hak untuk menganeksasi Yerusalem atau memiliki kedaulatan atas kota itu.

Baca Juga :  Barbados Resmi Akui Palestina Sebagai Negara

Kelompok Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, menyebut rapat kabinet Israel sebagai “eskalasi berbahaya”.

“Langkah ini adalah upaya untuk memalsukan identitas Yerusalem, yang merupakan agresi terang-terangan terhadap rakyat kami,” kata juru bicara kelompok itu Hazem Qassem dalam sebuah pernyataan.

Pada 1996, warga Palestina menemukan bahwa Israel diam-diam menggali terowongan mengarah ke area Tembok Al-Buraq kuno, memicu bentrokan dengan Palestina yang menyebabkan 63 orang tewas dan 600 lainnya terluka.

Baca Juga :  Palestina Kecam Veto AS yang Halangi Upaya Keanggotaan Penuh PBB

Dikenal oleh Yahudi sebagai “Tembok Barat atau Ratapan”, Tembok Al-Buraq berada di bagian barat komplek Masjid Al-Aqsa, yang oleh umat Islam menjadi tempat paling suci ketiga di dunia.

Yahudi menyebut area itu “Bukit Bait Suci”, menyatakan tempat itu lokasi dua kuil Yahudi zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur, dimana Al-Aqsa berlokasi, selama perang Arab-Israel pada 1967. Negara itu mencaplok keseluruhan kota pada 1980, sebuah tindakan yang tidak dikecam masyarakat internasional.

Sumber: Anadolu / Antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *