Perkirakan Serangan Rusia akan Meningkat, Zelenskyy: Ukraina Siap

Kiev – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memprediksi serangan Rusia akan meningkat pekan ini ketika para pemimpin Uni Eropa (EU) mempertimbangkan apakah akan menerima negaranya sebagai anggota.

“Jelas, pekan ini kami harus mengantisipasi meningkatnya tindakan bermusuhan dari Rusia,” kata Zelenskyy dalam pidato lewat video, Minggu malam.

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
1942 votes

“Kami tengah mempersiapkan diri. Kami siap,” katanya.

Ukraina mengajukan diri untuk bergabung dengan EU empat hari setelah tentara Rusia melintasi perbatasannya pada Februari.

Komisi Eropa, sebutan bagi dewan eksekutif EU, pada Jumat merekomendasikan agar Ukraina diberi status kandidat.

Para pemimpin dari 27 negara anggota EU akan mempertimbangkan pengajuan Ukraina pada Kamis dan Jumat.

Baca Juga :  Biden Peringatkan Netanyahu 'Berpikir Hati-hati' Sebelum Tanggapi Iran

Mereka diperkirakan akan menyetujui usulan Ukraina meski mendapat tentangan dari sejumlah negara anggota.

Proses penerimaan anggota baru EU biasanya memakan waktu bertahun-tahun.

Sikap EU terhadap Ukraina akan mengganggu tujuan Presiden Rusia Vladimir Putin. Saat memerintahkan pasukannya ke Ukraina, Putin menyatakan bahwa tindakan Rusia adalah untuk mencegah negara tetangganya itu masuk ke dalam cengkeraman Barat.

Putin pada Jumat mengatakan Moskow “tidak menentang” keanggotaan Ukraina di EU, tetapi juru bicara Kremlin mengatakan Rusia memantau secara cermat pengajuan Kiev itu, mengingat kerja sama pertahanan di kalangan anggota EU terus meningkat.

Di medan pertempuran, pasukan Rusia berusaha merebut sepenuhnya wilayah Donbas di Ukraina timur. Sebagian wilayah itu telah dikuasai kelompok separatis dukungan Rusia sebelum invasi 24 Februari.

Target utama serangan Rusia di wilayah timur adalah kota industri Sievierodonetsk.

Baca Juga :  Israel Sebut Iran Luncurkan Puluhan Drone ke Wilayahnya

Rusia pada Minggu mengeklaim telah merebut desa Metyolkine.

Kantor berita resmi Rusia TASS melaporkan banyak petempur Ukraina di sana telah menyerahkan diri. Militer Ukraina mengatakan Rusia meraih “sukses sebagian” di daerah itu.

Gubernur Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan di televisi Ukraina bahwa serangan Rusia di Toshkivka, 35 km dari Sievierodonetsk, juga “berhasil dalam tingkatan tertentu”.

Menyusul pertempuran sengit di Sievierodonetsk, Rusia mengendalikan “bagian utama” tetapi tidak seluruh kota, kata Gaidai.

Di kota kembaran Sievierodonetsk, Lysychansk, bangunan-bangunan tempat tinggal dan rumah-rumah pribadi hancur oleh serangan Rusia, katanya.

“Orang-orang sekarat di jalan dan di tempat perlindungan,” kata Gaidai.

Para analis di Institut Studi Peperangan, Washington, menulis dalam sebuah catatan bahwa “Pasukan Rusia kemungkinan akan mampu merebut Sievierodonetsk dalam beberapa pekan mendatang, tetapi dengan mengerahkan sebagian besar kekuatan yang ada ke daerah kecil tersebut.”

Baca Juga :  Biden Peringatkan Netanyahu 'Berpikir Hati-hati' Sebelum Tanggapi Iran

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan perang di Ukraina dapat berlangsung bertahun-tahun.

Dia mendesak Barat untuk terus mengirimkan senjata canggih kepada pasukan Ukraina, menurut harian Jerman Bild am Sonntag.

“Kita harus bersiap menghadapi kenyataan bahwa (perang) itu akan memakan waktu bertahun-tahun. Kita tak boleh menyerah dalam mendukung Ukraina,” kata Stoltenberg seperti dikutip harian itu.

Di kota terbesar kedua Kharkiv, barat daya Luhansk, rudal-rudal Iskander telah menghancurkan persenjataan kiriman Barat, kata kementerian pertahanan Rusia.

Pasukan Rusia berusaha mendekati Kharkiv dan menjadikannya “kota garis depan”, kata seorang pejabat kementerian dalam negeri Ukraina.

Di Ukraina selatan, senjata-senjata Barat membantu pasukan Ukraina bergerak maju menuju kota Melitopol yang diduduki Rusia, kata wali kotanya di Telegram.***

 

Sumber : Antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *