Bawaslu Awasi Ketat Potensi Pelanggaran pada PSU

benuanta.co.id, TARAKAN – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kota Tarakan gencar melakukan pengawasan jelang pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) di Tarakan Tengah yang dijadwalkan pada 13 Juli 2024 mendatang.

Dikatakan Kordiv Penanganan Pelanggaran dan Penyelesaian Sengketa Bawaslu Tarakan, Johnson mengatakan, pengawasan yang perlu dilakukan salah satunya ialah adanya kampanye dari calon legislatif DPRD Tarakan.

Berdasarkan PKPU Nomor 25 tahun 2023 Pasal 98 disebutkan pasca diputus oleh Mahkamah Konstitusi tentang pelaksanaan pemungutan suara ulang di TPS, tidak diperkenankan adanya kampanye.

“Sudah tidak ada tahapan untuk kampanye. Kalau saat ini kita tetap pantau, yang kita amati itu adalah ketika dia publish di ruang publik, tentunya itu bagian dari melanggar PKPU tentang PSU,” kata Johnson saat dikonfirmasi, Senin (24/6/2024).

Baca Juga :  Miliki Tingkat Keamanan Tinggi, Imigrasi Tarakan Diberikan Target Pengguna E-Paspor

Selain kampanye, Bawaslu juga melakukan pengawasan dan pemetaan pelanggaran khususnya politik uang dan mobilisasi massa. Ditegaskan Johnson, pihaknya tak segan mengambil tindakan saat menemukan indikasi politik uang mendekati hari H pencoblosan maupun hari H pencoblosan.

“Sanksinya itu jika sudah masuk di pidana, maka ketika di pengadilan terbukti, konsekuensinya adalah pencoretan atau pembatalan pencalonan. Itu akan kita dorong ke KPU, karena KPU yang punya kewenangan untuk pembatalan pencalonan,” bebernya.

Sementara untuk mobilisasi massa sendiri, pihaknya menginstruksikan khusus ke petugas TPS agar lebih cermat mengamati. Mobilisasi massa boleh dilakukan dengan catatan pemilih tersebut sudah tercatat di Daftar Pemilih Tetap (DPT), DPT tambahan (DPTB) dan Daftar Pemilih Khusus (DPK).

Baca Juga :  Waspada Pohon Tumbang Akibat Cuaca Buruk

“Kalau yang dilakukan mobilisasi massa adalah orang yang tidak punya hak pilih, tentu itu adalah bagian dari pelanggaran berat,” tegas Johnson.

Saat ini Bawaslu akan mulai memberikan pembekalan dan penguatan kepada petugas Ad Hoc, untuk bersama-sama melakukan pengawasan terhadap jalannya PSU di Dapil I Tarakan Tengah. Tahapan untuk penguatan badan Ad Hoc pada PSU kali ini, masih dalam tahap penyusunan formula.

Baca Juga :  Median Jalan Jenderal Sudirman Dipercantik

Selain ke badan Ad Hoc, Bawaslu Tarakan telah melakukan koordinasi kepada Polres Tarakan untuk potensi kerawanan yang mungkin saja terjadi saat PSU.

“Kita koordinasi untuk memaksimalkan pengawasan, karena salah satu unsur dalam pengawasan ini khususnya yang berpotensi terhadap pelanggaran tindak pidana adalah kepolisian, dalam hal ini Polres,” pungkasnya. (*)

Reporter: Endah Agustina

Editor: Yogi Wibawa

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2637 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *