AS: Israel Harus ‘Berbuat Lebih Banyak’ atas Kekerasan di Tepi Barat

Washington – Seorang diplomat Amerika Serikat (AS) mengutuk kekerasan yang dilakukan oleh para pemukim di Tepi Barat, Selasa (19/12), dan menuntut agar Israel “berbuat lebih banyak” untuk menghentikan serangan.

“Seperti yang ditekankan oleh Koordinator Khusus Wennesland, peristiwa yang terjadi di Tepi Barat selama setahun terakhir telah menjauhkan kita dari kenyataan tersebut,” kata Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood kepada Dewan Keamanan PBB.

Dalam pernyataan itu, ia menyebut Tor Wennesland, yang adalah Koordinator Khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk Proses Perdamaian Timur Tengah.Wood juga mengacu kenyataan yang ia maksud tersebut pada halangan-halangan untuk mewujudkan negara Palestina yang merdeka.

“Itu termasuk pembangunan permukiman yang sedang berlangsung di Tepi Barat, yang melemahkan kemungkinan tersebut,” kata Wood.

Baca Juga :  Israel Bantah Serang Tenda Pengungsi di Rafah

AS mengutuk “serangan kekerasan ini, titik. Kami yakin para pelaku harus mempertanggungjawabkan aksi mereka itu,” katanya, menegaskan.

“Dan kami telah berulang kali menggarisbawahi kepada pemerintah Israel bahwa mereka juga harus berbuat lebih banyak untuk menyelidiki kekerasan ini dan meminta pertanggungjawaban para pemukim ekstremis yang melakukan tindakan tersebut.”

“Lebih dari itu, pejabat Israel tidak boleh memperparah kekerasan ini dengan retorika yang menghasut dan tidak manusiawi, karena kita telah melihat bagaimana kata-kata mempunyai konsekuensi tidak hanya di Tepi Barat tetapi juga di seluruh dunia,” katanya, menambahkan.

Baca Juga :  AS desak Israel Investigasi Internal atas Serangan Mematikan di Rafah

Selama dua bulan terakhir, katanya, terjadi lonjakan anti semitisme dan Islamofobia.

Beralih kesoal serangan terhadap jurnalis, Wood mengatakan lebih banyak hal yang harus dilakukan untuk melindungi para jurnalis.

Jurnalis tidak hanya menyaksikan apa yang terjadi, katanya. “Tidak ada panggilan yang lebih mulia daripada mengatakan kebenaran. Kata-kata jurnalis mengubah hati dan pikiran serta menggerakkan orang untuk bertindak,” ujarnya.

Serangan udara dan darat Israel di Jalur Gaza, sejak serangan lintas batas oleh Hamas pada 7 Oktober, telah menewaskan sedikitnya 19.667 warga Palestina yang sebagian besar terdiri dari perempuan dan anak-anak, kata otoritas kesehatan Gaza.

Rentetan serangan Israel juga melukai 52.586 warga, menurut otoritas di daerah kantong Palestina tersebut.

Baca Juga :  Palestina Minta Dewan Keamanan PBB Lindungi Gaza

Perang tersebut telah menyebabkan kehancuran di Gaza. Setengah dari persediaan perumahan di wilayah pesisir tersebut rusak atau hancur, dan hampir dua juta orang mengungsi di daerah kantong padat penduduk itu.

Daerah kantong itu sendiri sedang  kekurangan makanan dan air bersih.

Hampir 1.200 warga Israel diyakini tewas dalam serangan Hamas, sementara lebih dari 130 orang masih disandera.

Sumber: Anadolu/ Antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2963 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *