Warga Palestina Tewas Akibat Serangan Israel di Berbagai Daerah Gaza

Gaza – Beberapa warga Palestina dilaporkan tewas dan terluka dalam serangkaian serangan Israel yang terjadi di beberapa daerah, termasuk akibat serangan udara terhadap rumah keluarga Abu Owemer yang berada di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah.

Sumber medis mengatakan kepada Anadolu, Sabtu, bahwa jenazah dua wanita dan lima orang yang terluka tiba di Rumah Sakit Al-Awda setelah serangan tersebut.

Tentara Israel dilaporkan terus menembaki lingkungan Shejaiya di timur Kota Gaza yang menyebabkan kerusakan besar di daerah pemukiman.

Baca Juga :  Joe Biden Mundur Sebagai Kandidat Demokrat Dalam Pilpres AS

Sumber medis di Rumah Sakit Nasser di Khan Younis di Jalur Gaza selatan mengatakan satu orang tewas dan beberapa lainnya terluka tiba di rumah sakit setelah serangan udara Israel di daerah Bani Suhaila di timur Khan Younis.

Seorang warga Palestina juga tewas di Rafah oleh tembakan Israel saat berpartisipasi dalam pengamanan truk bantuan kemanusiaan yang melewati wilayah timur kota tersebut.

Para pekerja yang mengamankan truk bantuan, bersama dengan personel polisi, telah beberapa kali menjadi sasaran tentara Israel yang telah menewaskan puluhan pekerja bantuan.

Baca Juga :  Kamp Pengungsi di Gaza Tengah Digempur Israel 63 Kali Dalam Sepekan

Israel yang mengabaikan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera, telah menghadapi kecaman internasional di tengah serangan brutal yang terus berlanjut di Gaza sejak serangan kelompok Palestina, Hamas, pada 7 Oktober.

Lebih dari 38.000 warga Palestina telah terbunuh, sebagian besar korban tewas adalah perempuan dan anak-anak, serta lebih dari 87.000 orang terluka, menurut otoritas kesehatan setempat. Hampir sembilan bulan setelah perang Israel dan sebagian besar wilayah Gaza hancur akibat blokade makanan, air bersih, serta obat-obatan,

Baca Juga :  AS-Inggris Luncurkan Tiga Serangan di Bandara Internasional Yaman

Israel dituduh melakukan genosida di Mahkamah Internasional, yang putusan terbarunya memerintahkan Israel untuk segera menghentikan operasi militer di kota selatan Rafah, tempat lebih dari 1 juta warga Palestina mencari perlindungan dari perang sebelum negara itu diinvasi pada 6 Mei.

Sumber: Anadolu / antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2639 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *