Kurir Narkoba 31 Kg Lintas Negara Dituntut Jaksa Penjara Seumur Hidup

benuanta.co.id, NUNUKAN – Moh Irpan (33) warga Kabupaten Toli-toli, Provinsi Sulawesi Selatan, Terdakwa  penyelundupan Narkotika sabu seberat 31 Kilogram di tuntut pidana penjara seumur hidup oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Tuntutan ini dibacakan langsung oleh JPU, dalam sidang agenda pembacaan tuntutan yang digelar di Pengadilan Negeri (PN) Nunukan pada (27/6/2024) lalu.

Dalam tuntutannya, JPU Kejari Nunukan, Miranda Damara mengatakan, perbuatan terdakwa telah terbukti secara sah dan meyakin melakukan tindak pidana yakni percobaan atau pemufakatan jahat melakukan tindak pidana Narkotika dan Prekursor Narkotika, tanpa hak atau melawan hukum menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menjadi perantara dalam jual beli, menukar, menyerahkan, atau menerima Narkotika Golongan I sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang dalam bentuk tanaman beratnya melebihi 1 kilogram atau melebihi 5  batang pohon atau dalam bentuk bukan tanaman beratnya 5 gram.

Baca Juga :  Tak Betah Kerja di Malaysia, PMI Ini Kabur Lewat Jalur Darat Perbatasan Krayan

Sebagaimana dalam dakwaan alternatif Pertama Penuntut Umum yaitu melanggar Pasal 114 ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

“Dengan ini menuntut Terdakwa dijatuhi hukuman pidana penjara selama seumur Hidup,” kata Miranda dalam tuntutannya.

Miranda mengatakan, adapun hal-hal yang memberatkan yakni perbuatan Terdakwa tidak mendukung program pemerintah dalam hal pemberantasan Narkotika. Selian itu, Terdakwa terlibat dalam peredaran Narkotika lintas negara.

“Atas perbuatan Terdakwa tidak ditemukan adanya hal-hal yang meringankan,” ucapnya.

Baca Juga :  Tiga Pelajar Nunukan Wakili Kaltara di Ajang FLS2N 2024

Untuk diketahui, penggagalan penyeludupan Sabu seberat 31 Kilogram dan 100 butir pil ekstasi ini berhasil diungkap Personel Satpolairud Polres Nunukan pada Ahad (10/12/2023) lalu sekira pukul 23.00 Wita, di Dermaga Lahan Batu, Jalan Lingkar Nunukan.

Saat itu, tengah ada aktivitas bongkar muat barang di dermaga tersebut. Yang mana barang tersebut merupakan barang milik penumpang dadi lahadatu Malaysia.

Lantaran mencurigakan, Satpolairud Polres Nunukan kemudian melakukan koordinasi dengan Polsek KSKP Tunon Taka Nunukan dan Bea Cukai Nunukan untuk dilakukan pemeriksaan barang  menggunakan mesin X-Ray di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan.

Alhasil, didalam satu drum biru besar didapati sebanyak 31 bungkus plastik sabu dan 100 butir pil ekstasi. Barang tersebut diketahui merupakan milik Terdakwa Irpan, yang mana saat itu terdakwa diketahui sudah sehari lebih dulu tiba di Nunukan dan sedang  berada di rumah penampungan yang beralamatkan di Jalan Rimba.

Baca Juga :  Nekat Selundupkan Sabu dalam Kemasan Teh, IRT Ini Berujung Penjara

Dari hasil pemeriksaan, Irpan mengaku jika Narkotika tersebut akan dibawah ke Pare-pare, Sulawesi Selatan atas suruhan seorang pria yang berada di Malaysia dengan dijanjikan upah Rp 10 juta. (*)

Reporter: Novita A.K

Editor : Nicky Saputra

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2637 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *