Bahlil yakin Target Investasi Rp1.400 Triliun Tercapai

Jawa Barat -Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia meyakini target investasi pada 2023 sebesar Rp1.400 triliun akan tetap tercapai meski sudah memasuki tahun politik yang identik dengan sikap wait and see.

“Saya ingin sampaikan sekalipun kita masuk tahun politik, sudah masuk wait and see, tapi alhamdulillah proses investasi yang ada di Indonesia semakin hari semakin baik,” katanya pada peletakan batu pertama pabrik makanan ringan asal AS di Cikarang, Jawa Barat, Rabu.

Menurut Bahlil, keyakinan itu berdasarkan capaian realisasi investasi sepanjang semester I 2023 yang telah mencapai Rp678,7 triliun atau 48,5 persen dari target Rp1.400 triliun.

Baca Juga :  Melalui Batik Lokal, Kelompok Disabilitas Bisa Mandiri

“Saya yakini kepada bapak ibu semua bahwa insya Allah target investasi kita akan tumbuh, khususnya di tahun 2023,” tuturnya.

Bahlil menuturkan, di tengah kondisi ekonomi global yang penuh ketidakpastian, ekonomi Indonesia masih tumbuh sebesar 5,17 persen pada triwulan II 2023 dengan inflasi yang terjaga.

Capaian gemilang itu membawa Indonesia sebagai salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi terbaik dunia mengalahkan AS, Eropa, Korea hingga Jepang. Pertumbuhan ekonomi Indonesia itu setara dengan pertumbuhan ekonomi India dan China.

“Karena itu menurut saya alangkah ruginya lah kemudian kalau teman-teman yang melakukan proses industri, tidak membangun manufakturnya di Indonesia,” ujarnya.

Baca Juga :  Sampaikan soal Food Estate, Menhan Prabowo Respon Positif Masukan Ketua HIPMI Kaltara 

Bahlil juga menegaskan bahwa investasi di Indonesia tidak hanya didominasi oleh investor dari negara tertentu.

Amerika Serikat, bahkan kini sudah masuk dalam jajaran lima besar negara yang paling banyak berinvestasi di Indonesia, bersama dengan Singapura, China, dan Hong Kong.

“Dalam kaitannya dengan investasi, Amerika sekarang masuk lima besar. Jadi tidak benar kalau Indonesia itu hanya mengurus suatu negara tertentu. Amerika sudah masuk lima besar,” ujar Bahlil.

Sebelumnya, realisasi investasi sepanjang semester I 2023 yang telah mencapai Rp678,7 triliun, tumbuh 16,1 persen dibandingkan capaian pada periode sebelumnya dan mampu menyerap 849.181 tenaga kerja.

Baca Juga :  Antrean BBM di Berau Mengular, Pertamina Beri Dua Pilihan

Sepanjang Januari-Juni 2023, realisasi penanaman modal asing (PMA) mencapai Rp363,3 triliun (53,5 persen) dan realisasi penanaman modal dalam negeri (PMDN) mencapai Rp315,4 triliun (46,5 persen).

Singapura, China, Hong Kong, Jepang, dan Amerika Serikat tercatat sebagai lima negara teratas yang paling banyak menanamkan modal di Indonesia sepanjang Semester I 2023

“Saya bersyukur sekalipun kondisi kita memasuki tahun politik tapi trust (kepercayaan) global, pengusaha dalam negeri, tetap ada untuk pembangunan negara kita,” kata Bahlil.

 

Sumber : Antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *