India Usul Ada Kriteria Untuk Tentukan Anggota Baru BRICS

New Delhi – Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar menilai mesti kriteria dan standar untuk menentukan negara mana yang bisa bergabung dengan aliansi perdagangan BRICS, yang terdiri atas Brazil, Rusia, India, China, Afrika Selatan.

“Kami berpandangan positif tentang hal ini, namun kami tentu meyakini bahwa harus ada sejumlah kriteria dan standar untuk keanggotaan (BRICS),” kata Jaishankar dalam suatu pengarahan pers, seraya menyatakan pemerintah India terbuka memperluas keanggotaan BRICS.

Menurut dia, hal-ha penting untuk perluasan keanggotaan BRICS adalah cara memastikan sifat dasar BRICS dan membuat sejumlah langkah serta ukuran tertentu untuk pengajuan keanggotaan baru aliansi tersebut.

Baca Juga :  Ribuan Pengungsi Palestina di Khan Younis Melarikan Diri dari Serangan

“Kita membutuhkan semacam standar, semacam alat ukur, yang dapat membantu kita dalam menilai potensi dari negara pengaju,”  kata dia.

Namun, menurut Jaishankar, perluasan keanggotaan BRICS sejauh ini belum dibahas dalam tingkat pejabat pemerintah negara-negara BRICS.

Dia menyebutkan bahwa sejumlah negara telah menyampaikan keinginan bergabung dengan BRICS, yang tahun ini diketuai oleh Afrika Selatan dan akan menggelar KTT pada 22-24 Agustus di Johannesburg.

Baca Juga :  Joe Biden Mundur Sebagai Kandidat Demokrat Dalam Pilpres AS

Surat kabar India belum lama ini melaporkan bahwa pada KTT BRICS nanti, ada lima negara yang bakal diterima menjadi anggota baru organisasi tersebut.

Kelimanya adalah Argentina, Mesir, Indonesia, Uni Emirat Arab, dan Arab Saudi.

Presiden Joko Widodo pada 7 Agustus lalu menyatakan pihaknya akan memutuskan kemungkinan Indonesia bergabung dengan kelompok ekonomi negara-negara berkembang itu.

Baca Juga :  Misteri Laut Dalam: Sumber Oksigen Bumi yang Tak Diketahui Ditemukan

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi sebelumnya mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo berencana mengunjungi Afrika Selatan dalam waktu dekat ini, tetapi dia enggan memastikan apakah kunjungan Jokowi itu dilakukan guna menghadiri KTT BRICS.

 

Sumber : Antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2658 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *