KRI Tawau Kirim 20 Pelajar Anak PMI Lanjutkan Pendidikan di Nunukan

benuanta.co.id, NUNUKAN – Puluhan pelajar yang merupakan anak Pekerja Migran Indonesia (PMI) penerima program beasiswa dari yayasan atau sekolah di Sabah dikirim ke Nunukan melanjutkan sekolah ke jenjang pendidikan Sekolah Menengah Atas (SMA).

Kepala KRI Tawau, Heni Hamidah melalui Pelaksana Fungsi Penerangan Sosial dan Budaya KRI Tawau, Wiry Utomo mengatakan, pihaknya kembali mengirim puluhan pelajar penerima program beasiswa Afirmasi Pendidikan Menengah (ADEM) dan jalur Yayasan Tipe B di Sabah, Malaysia untuk melanjutkan sekolah di Indonesia.

“Ada 20 anak PMI penerima program beasiswa yang kita kirim pada Senin (7/8) ke Nunukan, untuk melanjutkan SMA di sana,” kata Wiry kepada benuanta.co.id.

Baca Juga :  WNA Malaysia Selundupkan Sabu dalam Anus, Mengaku karena Terlilit Hutang 

Diungkapkannya, program repatriasi pelajar merupakan kegiatan tahunan hasil kerja sama Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI dengan Perwakilan RI, Sekolah Indonesia Kota Kinabalu (SIKK), beserta komunitas guru Indonesia yang ada di Sabah.

Tidak hanya dikirim ke Nunukan, Wiry menyampaikan jika sejumlah pelajar juga dikirim ke berbagai Provinsi yang ada di Indonesia.

Dibeberkannya, 20 anak peserta program repatriasi Tahun Ajar (TA) 2023, terdiri dari 11 anak dari program ADEM dan 9 orang dari program jalur Yayasan Tipe B yang diberangkatkan melalui jalur laut dari Pelabuhan Ferry Tawau menuju Pelabuhan Tunon Taka Nunukan.

Baca Juga :  Tiga Pelajar Nunukan Wakili Kaltara di Ajang FLS2N 2024

Sedangkan untuk 20 pelajar yang saat ini sudah di Nunukan selanjutnya akan melanjutkan sekolahnya, bahkan para anak PMI ini nantinya akan tinggal di asrama yang telah disediakan oleh pemerintah.

“Nantinya ada yang melanjutkan sekolah di SMKN 1 Nunukan, SMKN 1 Sebatik Barat, SMA Santo Gabriel Nunukan dan SMK Swasta Mutiara Bangsa Sebatik,” ungkapnya.

Sebelum diberangkatkan, ia mengatakan jika seluruh pelajar tersebut, telah menjalani program pembekalan yang dipersiapkan pihak panitia, hal ini lantaran semuanya lahir dan tumbuh besar di Sabah.

Baca Juga :  Bakal Gelar Pawai Budaya di Nunukan, Polres Siapkan Rekayasa Lalu Lintas

Bahkan, ia mengatakan pihaknya juga telah membantu penerbitan dokumen dan memfasilitasi pengurusan dokumen khusus dengan pihak imigrasi setempat, sehingga anak-anak PMI tersebut dapat pulang ke tanah air secara legal.

“Semuanya sudah kita urus, dokumen keimigrasiannya, kalau untuk identitas seperti KTP nantinya akan diurus dan dibantu oleh Dinas Kependudukan dan Pencatat Sipil di Nunukan,” pungkasnya.(*)

Reporter: Novita A.K

Editor: Ramli

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2652 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *