Kilang Mini LNG, Bantu Akselerasi Pembangunan di Kaltara

benuanta.co.id, TANA TIDUNG – Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Drs. H. Zainal A. Paliwang, S.H., M.Hum, didampingi Wakil Gubernur (Wagub) Dr. Yansen TP., M.Si meresmikan kilang mini Liquefied Natural Gas (LNG) yang berada di Kecamatan Tana Lia, Kabupaten Tana Tidung, Ahad (30/4/2023).

Kilang mini LNG milik PT Kayan LNG Nusantara ini, menjadi yang pertama di Indonesia. Dampak positifnya bagi Kaltara, tentunya akan terbantu dari pasokan energi dan devisa dengan hadirnya kilang mini LNG.

Hal itu berdasarkan penghitungan produksi LNG  kisaran 22 juta kubik per hari (MMSCFD). Jika selama 20 tahun dapat mencapai 154 MMSCFD.

Gubernur Zainal Arifin Paliwang pun berharap ke depan, PT Kayan LNG Nusantara dapat menambah kapasitas produksi dan yakin mampu membangun train kedua.

Baca Juga :  Pagelaran Seni Budaya Dayak dan Pekenu', Upaya Merayakan Keberagaman

“Tentunya kontribusi bagi Kalimantan Utara bertambah besar,” kata Gubernur Zainal.

Selain itu, Zainal juga mengharapkan PT Pertamina dan Medco terus melakukan eksplorasi. Sehingga, kata dia, bukan hanya produksinya yang bertambah, namun kilang LNG ini juga dapat beroperasi dalam jangka waktu sampai dua puluh tahun bahkan lebih.

Perkembangan Kayan LNG, nantinya juga diharapkan berdampak kepada masyarakat sekitar. Berdampak pada sektor ekonomi, pendidikan, dan khususnya untuk kemajuan Desa Tanah Merah Barat.

Untuk itu, dirinya berharap dengan kehadiran kilang mini ini dapat menjadi contoh bagi investor di bidang energi baru yang terbarukan.

“Kaltara terus berakselerasi menjadi provinsi yang Berubah, Maju, dan Sejahtera dengan pembangunan yang adil dan merata. Mari kita terus bersama-sama berupaya mewujudkan pembangunan industri migas yang kompetitif untuk kemajuan kita di masa depan,” ujarnya.

Baca Juga :  Kaltara Borong 2 Penghargaan Inovasi TTG Nusantara XXV

Sementara Direktur PT Kayan LNG Nusantara, Anthony Lesmana mengatakan, LNG yang nantinya akan diproduksi di pabrik ini akan dipasarkan ke pasar domestik dan juga untuk kebutuhan ekspor.

“Jadi pemanfaatan gas dengan skema mini LNG ini kami harapkan dapat menjadi percontohan untuk pemanfaatan gas lainnya di remote area atau kawasan marginal lainnya,” katanya.

Diketahui pembangunan kilang mini LNG ini menelan biaya hingga Rp2 triliun. Oleh sebab itu ia berharap dukungan dari SKK Migas, PT. Pertamina, PT. Medco untuk secara konsisten menyuplai gas ke kilang mini minimal 22 MMSCFD selama 20 tahun.

“Jika para produsen dan penjual gas mampu menaikan produksi gas dari wilayah kerja Sei Manggaris,” imbuhnya.

Baca Juga :  Pemerintah Dukung Upaya Ketertiban Berlalu Lintas

Untuk diketahui juga pabrik ini memiliki kapasitas produksi sebesar 500 ton LNG per hari. Selain LNG, pabrik ini memproduksi LPG maupun kondensat yang dipasarkan menggunakan iso tank.

“Untuk tahap awal ini kami akan menggunakan 700 iso tank untuk memasarkan produk kami,” imbuhnya.

Walaupun teknologi yang digunakan pabrik ini berasal dari China, tetapi ia memastikan akan adanya transfer pengetahuan. Untuk saat ini lebih dari 50 persen tenaga kerja PT. Kayan LNG Nusantara berasal dari sekitar lokasi pabrik yakni Kabupaten Tana Tidung dan Kabupaten Nunukan. (dkisp)

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2585 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *