Pedagang Pakaian Bekas Impor Diminta Beralih Usaha

benuanta.co.id, NUNUKAN – Pedagang pakaian bekas impor di Nunukan diberikan kelonggaran untuk menghabiskan jualannya. Sedangkan penambahan barang tidak diperbolehkan oleh pemerintah daerah melalui kebijakan bupati. Hal itu disampaikan oleh Kepala Dinas Koperasi UKM Perindustrian dan Perdagangan, Kabupaten Nunukan, Sabri pada Kamis, 6 April 2023.

“Kebijakan itu adalah menghabiskan, tapi tidak secara formal karena kita tidak menghasilkan nanti dokumen bahwa kebajikan seperti ini, karena dia bertentangan dengan undang-undang yang lebih tinggi,” kata Sabri.

Baca Juga :  Mantan Bendahara RSUD Nunukan jadi Tersangka Korupsi  

Sabri menyarankan kepada pedagang pakaian bekas agar beralih kepada usaha lain yang sesuai dengan minat masing-masing yang boleh diperdagangkan didalam negeri, karena pengusaha pakaian bekas ini sekitar 200 orang yang puluhan tahun telah menggeluti usaha tersebut.

Dinas Koperasi UKM Perindustrian dan Perdagangan, Kabupaten Nunukan terus mendorong kepada masyarakat agar bangga dengan buatan Indonesia, sehingga perdagangkan buatan dalam negeri.

Plt Kepala Satpol-PP Nunukan Hasmuni, menyampaikan persoalan penegakan mereka akan evaluasi hal-hal yang menyangkut pelanggaran baik itu titik, tempat, dan waktu sehingga di mana tempat yang tidak boleh dan mana yang diperbolehkan.

Baca Juga :  Belajar Budaya Tidung di Nunukan akan Dibawa ke Malaysia

“Itu menjadi tanggung jawab saya selaku pengawasan, penertiban dan penegakan,” jelasnya.

Hasmuni menambahkan mulai hari ini, pedagang pakaian bekas harus memiliki rencana karena selain itu di jalan lingkar pihaknya menunggu kebijakan dari pemerintah provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) dengan tindak lanjut instruksi presiden dan kementerian perdagangan bahwa aktivitas perdagangan pakaian bekas yang saat ini menjadi polemik secara nasional pakaian bekas ditiadakan dan dilarang dijual di dalam negeri.

Baca Juga :  Sempat Terjadi Pemadaman Listrik di Nunukan, PLN Ungkap Penyebabnya

“Saya berharap dan perlahan-lahan untuk menghabiskan barang-barang pakaian bekas, jangan ditambah lagi,” ujarnya.(*)

Reporter: Darmawan

Editor: Ramli

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2658 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *