Pejabat Rusia: Pembicaraan Damai Bisa Terwujud Jika Ukraina Netral

Istanbul – Rusia pada Rabu (29/3) mengatakan bahwa Ukraina harus bersikap netral serta menolak bergabung dengan NATO dan Uni Eropa (EU) jika ingin memulai pembicaraan damai terkait perang.

“Kami ingin status Ukraina yang netral dan nonblok, penolakannya untuk bergabung dengan NATO dan EU, dan konfirmasi status bebas nuklir Ukraina serta pengakuan oleh Kiev dan komunitas internasional atas kenyataan teritorial baru,” ujar Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Mikhail Galuzin dalam sebuah wawancara dengan jaringan berita Rusia RTVI.

Galuzin mengatakan bahwa Moskow meyakini perdamaian yang adil dan berkelanjutan di Ukraina dan Eropa bisa terwujud ketika konflik antara pasukan Rusia dan Ukraina berakhir.

Baca Juga :  FBI Temukan Perangkat Mencurigakan Kedua di Rumah Penembak Trump

Dia juga menegaskan bahwa perdamaian juga dapat tercapai jika negara-negara Barat berhenti memasok persenjataan ke Kiev.

Galuzin mengatakan bahwa Ukraina telah menolak mempertimbangkan jalur diplomatik dalam penyelesaian perang tersebut.

Dia juga mengatakan bahwa belum ada perubahan signifikan dalam posisi Ukraina karena Kiev terus mengandalkan solusi militer untuk konflik tersebut.

“Sepertinya banyak hal yang akan bergantung pada seberapa cepat Kiev dan Barat menyadari bahwa kunci untuk masa depan yang damai bagi Ukraina adalah kembali ke asal-usul kenegaraannya sebagaimana tercatat dalam Deklarasi Kedaulatan Negara tahun 1990, yang menetapkan kenetralan dan status nonblok Ukraina,” ujar Galuzin.

Baca Juga :  Spanyol Desak Negara Barat Tolak Standar Ganda Terkait Gaza

Galuzin menambahkan bahwa Rusia tidak akan mentoleransi keberadaan negara anti-Rusia di perbatasannya. Menurut dia, posisi Ukraina saat ini akan menjadi hambatan utama untuk mencapai kesepakatan tentang pembentukan zona keamanan di sekitar Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia.

Sumber: Anadolu / Antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *