Rusia Tuding AS Bertindak Lampaui Batas untuk Tegaskan Kekuasaan

Istanbul – Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan Amerika Serikat telah melewati “semua batas” diplomatik dan norma etika dalam upaya menegaskan hegemoni atau pengaruh kekuasaan atas bangsa lain.

“Anda bisa mengharapkan (langkah) apa pun dari Amerika Serikat. Mereka telah melangkahi semua batas diplomatik, etika, dan lainnya seiring keinginan untuk mengamankan hegemoni mereka,” ujar Lavrov dalam sebuah wawancara dengan saluran TV Rossiya-24, Minggu (26/2).

Baca Juga :  Joe Biden Mundur Sebagai Kandidat Demokrat Dalam Pilpres AS

Moskow menilai penentangan AS terhadap perang Rusia-Ukraina, yang sudah berlangsung selama 13 bulan, adalah upaya untuk menegakkan kekuasaan Amerika.

Sementara itu, Lavrov menilai China “yang mencerminkan tradisi peradaban besar berusia lebih dari seribu tahun” telah mengembangkan gaya reaksi uniknya sendiri terhadap tekanan diplomatik AS.

“(Langkah China) itu mencakup harga diri, analisis mendalam tentang segala sesuatu yang terjadi, dan menghindari tindakan tergesa-gesa,” tutur dia.

Baca Juga :  Protes Kedatangan Netanyahu, 400 Yahudi AS Tolak Tinggalkan Kongres

Komentar Lavrov muncul empat hari setelah Presiden China Xi Jinping mengakhiri kunjungannya ke Moskow, di mana dia bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk membahas hubungan bilateral dan usulan Beijing untuk penyelesaian perang Rusia-Ukraina secara damai.

Di lain pihak, AS mengatakan China tidak bisa menjadi mediator perang yang tidak memihak dan karena itu Washington menolak proposal China tersebut.

Baca Juga :  Misteri Laut Dalam: Sumber Oksigen Bumi yang Tak Diketahui Ditemukan

Sumber: Anadolu / Antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2656 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *