Sepanjang Tahun 2022, Bencana Karhutla dan Banjir Dominan di Bulungan

benuanta.co.id, BULUNGAN – Berdasarkan laporan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bulungan, sepanjang tahun 2022 telah terjadi 58 bencana alam yang didominasi oleh kebakaran hutan dan lahan (karhutla) serta banjir.

Plt Kalak BPBD Bulungan, Darmawan mengatakan, angka bencana sepanjang 2022 ini meningkat jika dibandingkan tahun lalu.

“Selama 2021, tercatat ada 54 bencana yang terjadi di daerah. Untuk karhutla tercatat ada 20 bencana yang terjadi sepanjang 2022,” ungkapnya Kamis (29/12/2022).

Karhutla, kata Darmawan, banyak sering terjadi pada bulan Agustus – September lalu karena pembukaan lahan dengan cara dibakar.

“Tahun ini kejadian karhutla memang tinggi. Tetapi, luas lahan yang terbakar tidak seluas pada tahun lalu,” ungkapnya.

Baca Juga :  Dishub Bulungan akan Bangun Tangga Trap Pelabuhan Senilai Rp 2,5 Miliar

Mengantisipasi karhutla lebih lanjut, Ia menegaskan BPBD Bulungan telah membentuk masyarakat peduli api (MPA).

“Tentu dengan adanya pembentukan ini diharapkan kebakaran tidak semakin meluas. Kita sudah melakukan penandatanganan MoU (Memorandum of Understanding) dengan beberapa perusahaan yang beroperasi di Bulungan,” ujarnya.

Menurutnya dengan MoU ini diharapkan seluruh perusahaan yang beroperasi di Bulungan ikut terlibat dalam menangani bencana Karhutla.

“Sehingga kita bisa mudah melakukan langkah untuk mengantisipasi karhutla di wilayah Bulungan,” ungkapnya.

Selain karhutla, bencana banjir juga masih sering terjadi selama tahun 2022. Hal itu terjadi akibat cuaca ekstrem yang terjadi pada tahun ini.

Baca Juga :  Kuota Penuh, PDIP Bulungan Tetap Buka Kesempatan untuk Balon Pileg Bergabung

“Tetapi, bencana banjir yang terjadi tahun ini tidak masif,” artinya, bencana banjir yang terjadi di Bulungan hanya di wilayah dataran rendah dan dipengaruhi oleh air pasang. Jadi, banjir yang terjadi tahun ini tidak seperti banjir 2015,” ujarnya.

Kemudian di Bulungan, ada dua alur sungai yang manjadi parameter terhadap banjir kata Darmawan yakni, Sungai Peso dan Sungai Bahau.

“Kalau Sungai Bahau sudah meluap dipastikan debit air di Sungai Peso akan naik,” ungkapnya.

Kemudian kalau cuaca ekstrem yang terjadi pada tahun ini pihaknya menilai bisa mengakibatkan bencana tanah longsor dan pohon tumbang.

Baca Juga :  243 Petugas PPS Dilantik, KPU Bulungan Minta Jaga Integritas

“Tetapi, bencana longsor yang terjadi di Bulungan ini berbeda dengan daerah lain,” bebernya.

Sebab, tanah longsor yang terjadi di daerah ini tidak terjadi di kawasan pemukiman melainkan di ruas jalan. “Masih aman, karena tidak terjadi di kawasan pemukiman,” ujarnya.

Selain bencana hidrometeorologi, Covid-19 juga masuk dalam katagori bencana yang terjadi sepanjang 2021-2022.

“Pemerintah sudah menetapkan status darurat Covid-19. Jadi, Covid-19 ini juga termasuk katagori bencana,” pungkasnya. (*)

Reporter: Georgie Silalahi

Editor: Matthew Gregori Nusa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *