Temui Puluhan Sopir Angkot, Kadishub Nunukan Sampaikan Permohonan Maaf

benuanta.co.id, NUNUKAN – Puluhan sopir angkot di Nunukan mendatangi Kantor Dinas Perhubungan (Dishub) Nunukan menuntut dan mempertanyakan terkait statement Kepala Dishub Nunukan, Abdul Halid yang menyatakan bahwa pengoperasian angkot di Nunukan adalah ilegal.

Setelah menunggu kurang lebih dua jam lamanya di depan kantor Dishub sambil menyampaikan orasinya meminta Kepala kantor Dishub Nunukan untuk segera keluar memberikan klarifikasi atas pernyataan nya tersebut.

Mewakili rekan sejawatnya menyampaikan tuntutan Syamsuddin, mengatakan kedatangannya bersama puluhan sopir lainnya untuk meminta dan mendengar secara langsung penjelasan Kepala Dishub Nunukan yang mengatakan bahwa angkot di Nunukan ilegal.

Tuntutan tersebut bukan tanpa alasan, hal ini lantaran sopir angkot yang ada di Nunukan telah menunaikan kewajibannya sebagai sopir angkot seperti membayar izin trayek, KIR dan pajak kendaraan, namun dikatakan sebagai angkot ilegal.

Baca Juga :  Flash News! Pria Paruh Baya Gantung Diri di Teras Rumahnya

“Kami mau kepala Dinasnya keluar, kasih penjelasan secara langsung kenapa kami dikatakan angkot ilegal,” ujar Syamsuddin saat menyampaikan tuntutannya di depan Kantor Dishub Nunukan, Kamis (1/9/2022).

Syamsuddin mengatakan, pernyataan Kadis Dishub yang mengatakan angkot ilegal bagi Syamsuddin dan rekan-rekannya mengatakan mencederai puluhan sopir angkot yang ada di Nunukan.

Disampaikan Syamsuddin, selama ini angkot yang ada di Nunukan ini adalah legal dan berada dibawah naungan Dishub Nunukan secara langsung.

“Kami, pernah mendapatkan bantuan untuk pengecatan 200 angkot di Nunukan dan plat kuning, waktu itu zaman Pak Robby jadi kepala Dishub, kenapa sekarang malah di katakan ilegal, ada apa ini?,” Ungkapnya.

Baca Juga :  Desa Mansalong Butuh Truk Pengangkut Sampah

Keluar menemui puluhan sopir angkot,
Kadishub Nunukan Abdul Halid yang didampingi Kasat Lantas Polres Nunukan, Arofiek Aprilian Riswanto menyampaikan secara langsung permohonan maafnya atas ucapannya yang mengatakan angkot beroperasi secara Ilegal kepada puluhan sopir angkot yang ada tepat di hadapannya.

“Saya menyampaikan permohonan maaf yang sebesar-besarnya atas perkataan saya tersebut di sebuah media,” Kata Halid kepada puluhan supir angkot yang ada di hadapannya, Kamis (1/9/20222).

Setelah menyampaikan permohonan maafnya, Halid menyampaikan kepada kepada puluhan sopir angkot bahwa secara aturan, Dinas Perhubungan meminta kepada sopir angkot untuk memperpanjang kembali izin trayek yang berlaku hanya lima tahun tersebut.

Baca Juga :  Pria Paruh Baya yang Gantung Diri di Teras Rumah Diduga Tak Tahan Mengidap Penyakit

“Izin trayek tersebut, kalau bisa mohon diperpanjang lagi,” katanya.

Halid mengatakan, sampai saat ini pihak Dishub tidak lagi menarik biaya izin trayek hal ini lantaran dua tahun akibat pandemi Covid-19 kemudian kondisi penumpang yang juga telah berkurang sehingga ada kebijakan untuk tidak menarik biaya izin trayek.

“Kita saat ini kita tengah menunggu hasil uji trayek yang dilakukan oleh Puslitbang Kemenhub RI yang nantinya dijadikan dasar dalam pengelolaan izin trayek di Nunukan.” ungkapnya.(*)

Reporter: Novita A.K

Editor: Ramli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *