Inhutani Masih Wajibkan Pemkab KTT Bayar Uang Sewa di Lahan Tidak Aktif

benuanta.co.id, TANA TIDUNG – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tana Tidung, meminta agar lahan seluas 56 hektare milik PT. Inhutani di area strategis pembangunan pemerintahan dapat dihibahkan.

Pasalnya, lahan mati atau lahan yang sudah tidak pernah digunakan oleh PT. Inhutani itu sebagian besar sudah digunakan oleh masyarakat setempat. Termasuk pembangunan sejumlah gedung pemerintahan.

“Dari 56 hektare luas lahan, sudah ada sekitar 16 hektare lahan yang digunakan Pemkab, termasuk adanya sejumlah klaim lahan dari masyarakat sekitar,” kata Kabag Tata Pemerintah (Tapem) Tana Tidung, M. Arief Prasetiawan, saat diwawancara benuanta.co.id, Senin 4 Juli 2022.

Baca Juga :  Ciptakan Lingkungan Sehat, Pemdes Tideng Pale Buat Bak Sampah untuk Warganya

Meski berstatus lahan tidak aktif, namun dalam penggunaan lahannya, Aries menjelaskan Pemkab Tana Tidung telah memiliki perjanjian penggunaan lahan dengan pihak PT. Inhutani. Dimana Pemkab diwajibkan membayar uang sewa lahan sebesar Rp 1.995.200.000.

“Pembayaran itu sudah dibayar pada tahun 2012 lalu dan dalam perjanjian itu PT. Inhutani siap melepas lahan milik mereka jika Pemkab Tana Tidung bersedia membayar Rp 50.197.000.000 dan ini berdasarkan perhitungan dari pihak PT. Inhutani,” ujarnya.

Baca Juga :  Atasi DBD, Dinkes KTT Lakukan Fogging Rutin di Sejumlah Wilayah

Namun karena kondisi keuangan daerah yang kurang mendukung untuk dilakukannya pembayaran ganti rugi lahan akibat pandemi Covid-19, Pemkab Tana Tidung berharap PT. Inhutani dapat melepas lahan itu dengan status hibah demi kepentingan masyarakat dan pembangunan jangka panjang Pemkab Tana Tidung.

“Sebagai sama-sama berada dalan posisi plat merah karena Inhutani merupakan perusahaan milik negara, kita berharapnya ada kebijaksanaan dari PT. Inhutani untuk menghibahkan lahan itu,” ungkapnya.

Baca Juga :  Lolos Uji Kelayakan, Pelabuhan Speedboat Keramat KTT Akhirnya Resmi Beroperasi

“Apalagi sebagian besar lahan itu sudah digunakan untuk pembangunan sekolah dan gedung pemerintahan. Termasuk adanya klaim dari masyarakat yang merupakan karyawan dari PT. Inhutani sendiri. Makanya kita berharap lahan ini jadi lahan hibah,” pungkasnya. (*)

Reporter : Osarade

Editor: Yogi Wibawa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *