Peluang Kesepakatan Nuklir Iran Memburuk Setelah Pembicaraan Doha

Washington – Peluang menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 memburuk setelah pembicaraan tidak langsung AS-Iran di Doha yang berakhir tanpa kemajuan, kata pejabat senior AS kepada Reuters, Kamis.

“Prospek kesepakatan setelah Doha lebih buruk daripada sebelum Doha dan prospek itu akan semakin buruk dari hari ke hari,” kata pejabat yang tidak mau disebutkan namanya itu.

“Anda bisa menggambarkan Doha paling baik seperti jalan di tempat, paling buruk seperti bergerak mundur. Tapi pada titik ini berjalan di tempat itu untuk semua tujuan praktis yang bergerak mundur,” tambahnya.

Pejabat itu tidak akan merinci pembicaraan Doha, di mana para pejabat Uni Eropa bolak-balik antara kedua belah pihak mencoba untuk menghidupkan kembali perjanjian Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) 2015 di mana Iran telah membatasi program nuklirnya dengan imbalan pelepasan sanksi ekonomi.

Kemudian Presiden AS Donald Trump mengingkari perjanjian pada 2018 dan memulihkan sanksi keras AS terhadap Iran, yang mendorong Teheran untuk mulai melanggar pembatasan nuklirnya sekitar setahun kemudian.

“Tuntutan samar mereka (para pejabat Iran), pembahasan kembali masalah yang tuntas, dan permintaan yang jelas tidak terkait dengan JCPOA yang semua itu menunjukkan kepada kita … bahwa diskusi sebenarnya yang harus dilakukan adalah (bukan) antara Iran dan AS untuk menyelesaikan perbedaan yang tersisa. Diskusi ini antara Iran dan Iran untuk menyelesaikan pertanyaan mendasar tentang apakah mereka tertarik untuk saling kembali ke JCPOA,” kata pejabat senior AS itu.

Baca Juga :  Ribuan Pengungsi Palestina di Khan Younis Melarikan Diri dari Serangan

“Pada titik ini, kami tidak yakin apakah mereka (Iran) tahu apa lagi yang mereka inginkan. Mereka tidak datang ke Doha dengan banyak masalah spesifik,” tambahnya.

“Sebagian besar dari apa yang mereka angkat, mereka tahu– atau seharusnya tahu– berada di luar lingkup JCPOA dan dengan demikian sama sekali tidak dapat diajukan kepada kami dan Eropa, atau merupakan masalah yang telah diperdebatkan dan diselesaikan secara menyeluruh di Wina dan jelas tidak akan kami buka kembali.”

Berbicara di Dewan Keamanan PBB, diplomat AS, Inggris dan Prancis semuanya menempatkan tanggung jawab pada Iran atas kegagalan untuk menghidupkan kembali perjanjian setelah lebih dari satu tahun negosiasi.

Baca Juga :  Kamp Pengungsi di Gaza Tengah Digempur Israel 63 Kali Dalam Sepekan

Iran, bagaimanapun, menilai pembicaraan Doha sebagai hal yang positif dan menyalahkan Amerika Serikat karena gagal memberikan jaminan bahwa pemerintahan baru AS tidak akan lagi meninggalkan kesepakatan seperti yang telah dilakukan Trump.

“Iran telah menuntut jaminan yang dapat diverifikasi dan objektif dari AS bahwa JCPOA tidak akan digagalkan lagi, bahwa AS tidak akan melanggar kewajibannya lagi, dan bahwa sanksi tidak akan dikenakan kembali dengan dalih atau sebutan lain,” Duta Besar Iran untuk PBB Majid Takht Ravanchi memberi tahu PBB.

Pejabat senior AS itu mengatakan Washington telah menjelaskan sejak pembicaraan dimulai pada April 2021 bahwa AS tidak dapat memberikan jaminan hukum kepada Iran bahwa pemerintahan AS di masa depan akan tetap pada kesepakatan itu.

“Kami mengatakan tidak ada cara legal bahwa kami dapat mengikat pemerintahan masa depan, dan jadi kami mencari cara lain untuk memberikan beberapa bentuk kenyamanan untuk Iran dan “kami–bersama dengan semua P5+1 ( Inggris, Jerman, Prancis, AS, China Rusia dan koordinator EU– berpendapat bawa pembicaraan Doha telah ditutup,” pejabat senior AS itu menambahkan.

Baca Juga :  Joe Biden Mundur Sebagai Kandidat Demokrat Dalam Pilpres AS

Iran mencapai kesepakatan awal dengan Inggris, China, Prancis, Rusia, Amerika Serikat dan Jerman, sebuah kelompok yang disebut P5+1. Pejabat AS dan Iran mengatakan bahwa bola ada di tangan lawan.

Pejabat senior AS itu membantah argumen Teheran bahwa Washington harus disalahkan atas kurangnya kemajuan, dengan mengatakan Amerika Serikat telah menanggapi secara positif usulan perubahan EU terhadap rancangan teks kesepakatan yang dicapai selama pembicaraan yang lebih luas pada Maret sementara Iran gagal menanggapi proposal itu.

Jika kesepakatan itu tidak dihidupkan kembali, dia mengatakan, “para pemimpin Iran perlu menjelaskan mengapa mereka mengabaikan manfaat kesepakatan demi masalah yang tidak akan membuat perbedaan positif dalam kehidupan satu warga biasa Iran.”

Pejabat AS itu tidak merinci masalah itu. Memulihkan kesepakatan akan memungkinkan Iran mengekspor minyaknya secara legal – sumber utama kehidupan ekonominya.***

Sumber : Antara

Calon Gubernur Kalimantan Utara 2024-2029 Pilihanmu
2637 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *