oleh

Agen dan Pemkab Kompak Siap Sanksi Pemain LPG ‘Nakal’ di KTT

benuanta.co.id, TANA TIDUNG – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tana Tidung siap beri sanksi tegas pada pengusaha pangkalan yang berbuat curang soal pendistribusian tabung LPG di Kabupaten Tana Tidung (KTT).

Kepala Dinas Perdangangan, Industri dan Koperasi (Disperindagkop) Tana Tidung, Hardani Yusri mengatakan pihaknyaa tidak akan segan-segan mencabut izin pengusaha LPG yang dengan sengaja mendistribusikan tabung LPG ke daerah lain.

“Sanksi ringannya teguran lisan dan tertulis. Tapi dalam keadaan tertentu kita bisa mencabut ijin beroperasi mereka,” kata Hardani, Jumat (21/1/2022).

Baca Juga :  Bupati Ibrahim Ali Tegaskan ASN Tertib Aturan Lalu Lintas

Hal ini merupakan tindakan tegas yang akan diberikan oleh Pemkab Tana Tidung, terkait keluhan dan laporan masyarakat adanya indikasi permainan dalam pendistribusian tabung LPG.

“Ini bukti kita merespon cepat laporan masyarakat dan semua akan kita awasi,” ujarnya.

Di sisi lain pemilik agen LPG, PT. Puja Nabila, Nasir Badjuber mengatakan pihaknya selama ini tidak pernah melakukan permainan yang selama ini disangkakan oleh masyarakat.

Menurut Nasir permainan seperti itu sangat mustahil untuk dilakukan oleh agen, mengingat agen merupakan mitra langsung dari Pertamina yang diawasi secara langsung oleh pihak Pertamina.

Baca Juga :  Kuota Perekrutan TNI untuk KTT Belum Ada Kepastian

“Kalau oknum masih masuk akal, tapi hal itu juga mustahi untuk dilakukan. Pasalnya setiap pengantaran LPG, mobil pengangkut itu sudah terpantau gerak-geriknya. Bahkan jika LPG yang diantar jumlahnya tidak sesuai mereka akan kita pecat,” terang Nasir Badjuber.

“Apalagi setiap mobil pengangkut berhenti itu mereka harus melapor, karena sudah terpantau. Jadi sangat mustahil lah dilakukan,” tambahnya.

Adanya kelangkaan tabung LPG 3 Kg yang terjadi beberapa waktu, kata Nasir, bukan disebabkan oleh adanya permainan dalam pendistribusian LPG. Melainkan karena ada kendala teknis yang terjadi di lapangan.

Baca Juga :  Penuhi Syarat KTT Sudah Bisa Terapkan Kelonggaran Prokes

“Pihak kita hanya menyalurkan LPG kepada pihak pangkalan dan yang bertangung jawab langsung itu adalah pihak pangkalan. Tapi sebagai agen saya tetap memberikan pemahaman kepada pangkalan dan masyarakat, kalau ini yang sebenarnya terjadi saat LPG kita banyak yang kosong,” tutupnya. (*)

Reporter : Osarade

Editor : Yogi Wibawa

Klik Link Video di Bawah

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

eight + sixteen =