oleh

Perayaan Kuningan, Umat Hindu Panjatkan Puji Syukur Kepada Tuhan

benuanta.co.id, TARAKAN – Hari raya Kuningan tahun ini jatuh pada tanggal 20 November 2021. Kuningan adalah salah satu hari raya umat Hindu yang menjadi lanjutan dari rangkaian hari raya Galungan.

Pelaksanaannya bertepatan 10 hari setelah perayaan Galungan. Kuningan yang bermakna warna kuning dan wuku ke 12. Wuku merupakan penanggalan tradisional di Bali dengan memperhitungkan 1 wuku setara dengan 7 hari. Jumlah total hari pada kalender wuku adalah 420 hari dalam satu tahun.

Baca Juga :  Diduga Hina Kalimantan, Lembaga Adat Tidung Kecam Edy Mulyadi 

Kepada benuanta.co.id, salah satu umat Hindu, Jero mengatakan perayaan ini adalah bentuk ucapan syukur kepada leluhur dan Tuhan.

“Kalau di kami (Hindu) persembahan ada lima, pada makhluk dibawah kita, pada sesama manusia, pada leluhur yang sudah meninggal, pada Tuhan,” kata Jero yang baru saja selesai melakukan ritual Kuningan, Sabtu (20/11/2021).

Baca Juga :  Armada Banyak Rusak, PMK Merasa Tak Diprioritaskan 

Ia menambahkan tak ada yang perbedaan yang spesifik dalam perayaan Kuningan dengan Hari Raya Galungan. Ritual yang dilakukan pun sama yakni berdoa kepada Yang Maha Esa.

“Pembedanya kalau dirantau itu ya penjor itu, kalau Kuningan tidak ada penjor, jadi istilahnya kuningan lebih kecil lah gitu,” sambung Jero.

“Tapi kalau peribadatannya ya kurang lebih, beda kalau di Bali kan mereka lebih banyak gitu umatnya karena kita dipura ini kan umatnya hanya sedikit saja,” tambahnya.

Baca Juga :  Positif Narkotika, 3 Orang Hasil Razia THM Dilimpahkan ke Panti Rehabilitasi   

Pantauan tim benuanta.co.id, ritual kuningan dilaksanakan oleh umat Hindu di Kota Tarakan dengan memanjatkan puja dan puji syukur mereka melalui pujian-pujian. Proses peribadatan berlangsung selama kurang lebih satu jam. (*)

Reporter: Endah Agustina

Editor: Ramli

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *