oleh

Ketua DPRD Kaltara Harap Kaum Milenial Melek Digitalisasi

benuanta.co.id, TARAKAN – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Kalimantan Utara, Norhayati Andris menghadiri salah satu seminar yang mengangkat soal Transformasi Digital.

Dalam pemaparannya, perempuan yang akrab disapa Nor ini menjelaskan, kehidupan saat ini tak luput dari genggaman. Dalam hal ini internet yang membuat aktivitas manusia semakin mudah.

Bahkan di masa Pandemi seperti saat ini, pertemuan tetap dapat digelar melalui digitalisasi.

“Sekarang semua serba digital, pertemuan pun bisa via daring, anak kecil sampai yang sudah tua pun tertarik dengan digitalisasi,” jelasnya pada Sabtu (16/10/2021).

Baca Juga :  PBFI Kaltara Pastikan Potensi Atlet Binaraga Mumpuni

Dirinya juga menghimbau kepada seluruh elemen masyarakat terutama pemuda Milenial di wilayah perbatasan Kaltara harus dapat menyesuaikan diri dengan digitalisasi ini.

“Anak muda jaman sekarang jangan sampai gaptek, harus dan wajib bisa sesuaikan diri dengan digitalisasi harus bisa memilah mana positif dan negatif,” sambung Nor.

Berbicara soal digitalisasi yang punya peran besar di dunia, Nor berharap agar masyarakat dapat memilih informasi yang didapat melalui digital. Terutama sosial media yang banyak memberikan informasi.

Baca Juga :  Tutup Muswil Persis, Gubernur Puji Sinergitas Panitia dengan Pemerintah Daerah

Perempuan berdarah Dayak itu berharap, peran pemerintah juga perlu untuk memberantas informasi yang disangka merugikan.

“Pemerintah dalam hal ini Kominfo harus mengawal dan mendampingi situs apa saja yang terbuka secara gratis dan yang tidak mengedukasi, kemudian berikan pelatihan ke kaum muda untuk digitalisasi ini,” tutur dia.

Tak hanya sebagai informasi, Ketua DPRD Kaltara ini juga menegaskan banyak hal positif lainnya yang didapat dari digitalisasi. Diantaranya, memperkenalkan atau mempromosikan produk lokal, destinasi wisata, kuliner daerah yang berada di daerah 3T.

Baca Juga :  Binda Terus Tekan Kasus Covid-19 dan Awasi Pergerakan Kelompok Terorisme

“Ini cocok sekali untuk daerah terpencil seperti kita, digital tadi, memperkenalkan budaya, destinasi wisata kita juga, tidak hanya buat Indonesia tapi ke mancanegara juga,” tutup dia. (*)

Reporter: Endah Agustina

Editor: Ramli

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *