oleh

Keluarga Korban Speedboat Terbalik di Sembakung Dapat Bantuan dari Gubernur

SEMBAKUNG – Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara), Drs. H. Zainal Arifin Paliwang SH M.Hum langsung tanggap atas musibah kecelakaan speedboat (SB) Ryan yang mengakibatkan enam orang meninggal dunia.

Seperti diketahui, SB Ryan terbalik di perairan Pelaju Kecamatan Sembakung, Kabupaten Nunukan pada 7 Juni 2021. Peristiwa itu menewskan 6 dari 31 penumpang yang merupakan warga Desa Atap Sembakung. Sementara 25 penumpang lainnya dalam keadaan selamat.

Baca Juga: Bertolak dari Tarakan, Speedboat Ryan Terbalik di Perairan Sungai Sembakung

Kejadian memilukan ini mendapat perhatian serius dari Pemprov Kaltara melalui Gubernur Zainal A. Paliwang yang mendatangi keluarga korban meninggal SB Ryan di Desa Atap Sembakung, Rabu (16/6/2021).

Kehadiran orang nomor satu di Bumi Benuanta di Sembakung didampingi sejumlah pimpinan organisasi perangkat daerah (OPD) terkait, serta perwakilan PT Jasa Raharja Perwakilan Kaltim-Kaltara yang disambut oleh Camat Sembakung Zulkifli,  Muspika dan Tokoh Adat desa setempat, guna menyalurkan bantuan kepada keluarga korban.

Baca Juga :  DEBAT PUBLIK, Ini Langkah Strategis Zainal-Yansen untuk Penanganan Covid-19 di Kaltara

“Semoga amal ibadah para korban dalam kecelakaan ini diterima dengan baik oleh Allah SWT. Dan untuk keluarga yang ditinggalkan dapat diberikan ketabahan serta kekuatan iman lahir maupun batin. Dan untuk korban selamat, semoga segera diberi kesembuhan fisik dan rohani,” ucap Gubernur dalam sambutannya.

Gubernur berharap semoga kejadian yang sama tidak pernah terjadi lagi di wilayah Kaltara. Ia menegaskan, Pemprov Kaltara akan terus berbenah dalam pelayanan sektor transportasi. “Kita akan evaluasi ke depan hal-hal yang menyangkut regulasi sektor transportasi, juga kelalaian armadanya,” tuturnya.

Baca Juga :  Di Konferwil I GP Ansor Kaltara, Gubernur Sampaikan Persoalan Perbatasan ke Menteri Agama

Sebagai bentuk keperihatinan dan duka yang mendalam serta untuk meringankan beban keluarga korban meninggal, Gubernur menyalurkan bantuan uang tunai sebesar Rp50 juta per orang yang diberikan kepada keluarga korban atau ahli waris.

“Mari kita saling bahu membahu membantu meringankan beban para korban,” imbuh Gubernur usai menyerahkan bantuan uang tunai tersebut di ruang pertemuan Kantor Camat Sembakung.

Mantan Wakapolda Kaltara ini juga menyampaikan apresiasi dan terimakasihnya kepada seluruh pihak. Termasuk warga yang terlibat dalam proses pencarian dan pertolongan kepada korban, baik korban meninggal maupun selamat. Tak terkecuali kepada Jasa Raharja yang telah bergerak cepat dalam menangani pascamusibah tersebut.

Baca Juga :  Sorot Guest House, LN-PPAN Nilai DPRD Kaltara Tidak Konsisten Pertanggungjawabkan Rekomendasinya

“Musibah tidak ada yang tahu, kapan dan di mana. Bahkan tidak bisa dihindari. Ini merupakan cobaan dari Allah SWT,” tambah Gubernur.

Sementara itu, Abdul Syukur, salah seorang anak korban meninggal atas nama La Doala menyampaikan ucapan terimakasihnya kepada Pemprov Kaltara, khususnya Gubernur Zainal.

“Mewakili keluarga, saya mengucapkan ucapan terima kasih sebesar-besarnya kepada Pak Gubernur yang sudah membantu kami atas musibah. Semoga kebaikan Pak Gubernur dibalas oleh Allah SWT,” kata Abdul Syukur.

“Kami berdoa kepada Allah SWT, semoga Bapak Gubernur diberi kesehatan, dipanjangkan umur dan dimurahkan rezekinya,” tambah salah seorang keluarga korban lainnya. (sur)

 

Sumber: DKISP Kaltara

Editor: M. Yanudin

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed