oleh

Dilantiknya 5 Dewas RSUD Tarakan, Komposisi dan Jejak Prestasinya Dinilai Sudah Tepat

TARAKAN – Dilantiknya lima Dewan Pengawas (Dewas) Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tarakan masa bakti 2021 – 2025, serta 127 orang pejabat fungsional tertentu di lingkungan RSUD Tarakan dinilai mampu mendobrak kemajuan pelayanan.

Pelantikan Dewas RSUD Tarakan ini yang dipimpin langsung oleh Gubernur Drs. H. Zainal Arifin Paliwang, SH.,M.Hum dilakukan berdasarkan Peraturan Menteri (Permen) Kesehatan Nomor 10 Tahun 2014. Yang mana, tugas dari Dewas ini nantinya dapat mengawasi manajemen hingga program kerja RSUD, agar lebih terarah dan berjalan lebih baik.

Senada dengan progres tersebut, Case Manajer RSUD Tarakan dr. Andarias Baso, M.Kes menanggapi lima dewan pengawas yang bakal mengawasi rumah sakit dibawah naungan Pemerintah Provinsi Kaltara.

Baca Juga :  Konfirmasi Positif Covid-19 Bertambah 1 Orang, Sembuh 1 Orang

Ia menilai langkah Gubernur Kaltara begitu tepat, pasalnya komposisi dewas tersebut sesuai dengan kompetensi dan pengalamannya dalam melayani masyarakat khususnya dalam bidang kesehatan.

“Keputusan Gubernur dan Wakil Gubernur Kaltara menunjuk dan mengangkat dewas RSUD Tarakan sangat tepat terutama penunjukan 2 orang dokter yakni dr. Ari Yusnita dan dr. Idewan Budi Santoso, M.Si karena mereka punya jejak prestasi sebagai dokter, birokrat hingga legislatif,” jelas dr. Andarias kepada benuanta.co.id pada Selasa, 8 Juni 2021.

Mantan Sekretaris Dinas Kesehatan Pemerintah Provinsi Kaltara tahun 2017 – 2020 ini memastikan kedua dokter yang tergabung di dewas tersebut merupakan kombinasi yang diyakininya bisa memberikan masukan untuk perubahan di RSUD yang dipimpin oleh Plt Direktur RSUD Tarakan dr. Franky Sientoro.

Baca Juga :  Walikota Terima Bantuan APD, Alkes, dan Sembako dari Satgas BUMN yang Diserahkan Deddy Sitorus

“Karena dokter Budy mantan direktur RSUD Bulungan tahun 1996 – 2006, mantan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bulungan tahun 2006 – 2015 dan mantan Kepala Dinas Sosial Kabupaten Bulungan pada tahun 2015 – 2017 sehingga paham memberikan masukan strategi pada Direktur RSUD Tarakan,” tambah dia.

Menurut Andarias, demikian pula dengan dr. Ari Yusnita yang selama ini banyak mendengar, mengalami dan menyaksikan proses dan pelayanan di rumah sakit tentu paham apa yg harus dilakukan untuk perbaikan.

“Kelebihannya lagi beliau (dr. Ari Yusnita) pernah mengemban amanah sebagai anggota DPR RI Dapil Kaltara periode 2014 – 2019 sehingga tahu jalur lobi anggaran ke pusat tuk percepatan pembangunan rumah sakit kita,” tutup Andreas.(*)

Baca Juga :  Gelar Musda Ke-V, Harjo Solaika Pimpin Ketua Pemuda Muhammadiyah Tarakan

Reporter: Kristianto Triwibowo
Editor: Ramli

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed