oleh

Polisi Malaysia perketat izin lintas provinsi

Kuala Lumpur – Polis Diraja Malaysia (PDRM) mengetatkan izin melintas negeri atau provinsi mulai Kamis menyusul peningkatan kasus penularan COVID-19.

“Pasukan pemantauan standar operasi prosedur (SOP) diarahkan untuk tegas dalam penegakan SOP yang ditetapkan Majelis Keselamatan Negara (MKN),” ujar Wakil Kepala Polisi Negara Datuk Seri Acryl Sani Abdullah Sani kepada media setempat, Kamis.

Dia mengatakan izin hanya diberikan kepada tiga situasi saja yakni kasus darurat keluarga terdekat dengan melampirkan dokumen pendukung, kematian dan pasangan jarak jauh.

“Bagaimanapun lintas negeri tidak diizinkan bagi tujuan menghadiri majelis perkawinan dan lain-lain kenduri,” katanya.

Pengumuman pengarahan tentang melintas provinsi yang diletakkan di balai polisi setempat telah viral di media sosial.

Baca Juga :  Kamala Harris Dilantik Perempuan Pertama Sebagai Wakil Presiden AS

Sementara Task Force Operasi Pematuhan yang dipimpin Polisi Diraja Malaysia (PDRM) telah melakukan 68,127 pemeriksaan semalam, untuk memantau dan menegakkan Standar Operasi Prosedur (SOP) Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

Sebanyak 3,605 Pasukan Pematuhan melibatkan 16,421 anggota telah membuat pemantauan di 4,228 pasaraya (pasar mini), restoran (5,127), pabrik (2,199), bank (3,699), kantor pemerintah (1,083) dan pedagang (3,816).

Turut dipantau ialah pasar umum/tani (2,301), tempat ibadah (3,287), terminal pengangkutan darat (1,804), terminal pengangkutan air (288) dan terminal pengangkutan udara (114).

Semalam 55 orang ditahan atas kesalahan ingkar SOP dan dari jumlah tersebut 54 didenda sementara seorang lagi ditahan.(ant)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed