oleh

Vaksin Batalkan Puasa, Fatwa MUI Tentang Hukum Vaksinasi Covid-19

TARAKAN – Dikabarkan dapat membatalkan puasa, banyak pertanyaan yang beredar di tengah masyarakat tentang vaksinasi Covid-19 di bulan Ramadhan, fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) tentang hukum vaksinasi Covid-19.

Melalui press release Kamis (1/4/2021), Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan Covid-19 Tarakan, dr. Devi Ika Indriarti, M. Kes menjelaskan hukum vaksinasi Covid-19 berdasarkan Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Nomor 13 Tahun 2021 tentang Hukum Vaksinasi Covid-19 saat berpuasa.

Baca Juga :  Petir dan Hujan Lebat akan Guyur Tarakan hingga Dini Hari

“Terdapat lima fatwa MUI, pertama, vaksinasi Covid-19 yang dilakukan dengan injeksi intramuscular yaitu menyuntikan obat atau vaksin melalui otot tidak membatalkan puasa,” ujar dr. Devi.

Selanjutnya, melakukan vaksinasi Covid-19 bagi umat Islam yang berpuasa dengan injeksi intramuscular hukumnya boleh, sepanjang tidak menyebabkan bahaya (dlarar).

“Pemerintah dapat melakukan vaksinasi Covid-19 pada saat bulan Ramadhan untuk mencegah penularan wabah Covid-19 dengan memperhatikan kondisi umat Islam yang sedang berpuasa,” sebutnya.

Baca Juga :  Hakim Ketok Palu Sidang HGB THM, Pemkot Diperintahkan Perpanjang HGB

Lalu, pemerintah dapat melakukan vaksinasi Covid-19 terhadap umat Islam pada malam hari di bulan Ramadan, jika proses vaksinasi pada siang hari saat berpuasa dikhawatirkan menyebabkan bahaya akibat lemahnya kondisi fisik.

“Terakhir, umat Islam wajib berpartisipasi dalam program vaksinasi Covid-19 yang dilaksanakan oleh Pemerintah untuk mewujudkan kekebalan kelompok dan terbebas dari wabah Covid-19,” tutupnya.(*)

Baca Juga :  Astra Group Tarakan Salurkan Ratusan Paket Sembako kepada KBA Mamburungan

Reporter : Matthew Gregori Nusa
Editor : Ramli

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed