oleh

Satgas Majene Kawal Ketat Pengiriman Bantuan Gempa Sulbar

Makassar – Satuan tugas penanggulangan bencana pascagempa melaksanakan pengawal secara ketat proses pengantaran bantuan logistik ke sejumlah lokasi pengungsian di dua Kabupaten Majene dan Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat, menyusul adanya penghadangan bantuan di jalur perbatasan.

“Kami bersama unsur TNI-Polri, BPBD dan unsur terkait lainnya, tergabung dalam Satgas bencana gempa Majene dan Mamuju, telah menjalankan pengawalan, ” ujar Wakil Satgas Kompol Jufri saat dikonfirmasi, Sabtu.

Memasuki hari kedelapan untuk pengawalan terhadap distribusi bantuan kemanusiaan baik dari Kabupaten Majene, perbatasan Majene hingga masuk ke kota Kabupaten Mamuju.

“Semua bantuan yang akan masuk kami kawal, baik dari lembaga mana saja termasuk bantuan dari jurnalis peduli, Pemda Sulsel, Pemda Kalimatan Tengah dan Maluku kami fasilitasi sepanjang melapor ke posko, kami siap mengawal,” kata Kompol Jufri menegaskan.

Baca Juga :  Sebanyak 690 AJB Palsu, Berhasil di Ungkap Satgas Mafia Tanah Polda Banten

Untuk titik awal pengawalan penyaluran bantuan, kata dia menjelaskan, di Posko Ulamanda (perbatasan Majene-Mamuju) sudah disiapkan kendaraan Patroli Pegawalan (Patwal), yang disesuaikan dengan besaran bantuan yang dibawa. Satu kendaraan dikawal empat sampai lima personil dengan bersenjata lengkap.

“Ini dilakukan untuk memastikan bantuan kemanusiaan sampai dititik lokasi yang dituju, serta langkah persuasif apabila ada penghadangan jalur distribusi sampai mamuju,” katanya.

Sementara untuk jadwal pengawalan bantuan, tambah perwira menengah Polri itu, dilaksanakan dua kali, mulai pukul 09.00 WITA, dan pukul 15.00 WITA. Proses pengawalan dilaksanakan empat sampai lima pengantaran.

“Kami tetap siaga pengawalan, jika ada permintaan yang mau dikawal. Untuk total personil khusus yang disiagakan Polres Majene sebanyak 150 orang, di backup (dibantu) personil Brimob Polda Sulsel, TNI, relawan serta tim Kemensos,” tambahnya.

Baca Juga :  Menteri BUMN Pastikan Kesiapan PLN Dukung Era Kendaraan Listrik

Tim Jurnalis Peduli Sulbar (JPS) Sulsel, Azizi yang ikut bersama rombongan menyalurkan bantuan melaporkan, ada tiga unit kendaraan Polri bersama personil bersenjata lengkap mengawal proses pengiriman bantuan. Seluruh bantuan yang masuk sebelumnya didata di Rumah Jabatan Bupati Majene, untuk selanjutnya disalurkan pada titik tujuan.

“Bantuan yang disalurkan JPS sebanyak 150 paket dari donasi dermawan dan jurnalis, ditambah suplai dari IKA 88 SMAN 3 Makassar, 100 dos air mineral, puluhan mie instan dan popok serta makanan siap saji. Saat ini dilaporkan sudah tiba di Ulumanda Majene, persiapan distribusi,” katanya.

Selain tim JPS Sulsel, relawan Mapalasta UIN Alauddin Makassar juga ikut bersama rombongan. Tim ini akan bergerak menembus lokasi pengungsian yang masih terisolir untuk diberikan bantuan bahan makanan dan kelengkapan lainnya.

Baca Juga :  Pemerintah Salurkan Subsidi Gaji Rp2,4 juta ke Pekerja, Ini Syaratnya

“Ada beberapa daerah jalur distribusi yang di tuju. Pertama, di lima desa terletak di Kecamatan Ulumanda sebagian daerah ini masih terisolir akibat tanah longsor dan akses jalan rusak berlumpur. Tim akan menembusnya dengan motor trail untuk memberikan bantuan, sekaligus pendataan apa saja yang dibutuhkan,” tambah Ketua Umum Mapalasta UIN Alauddin, Ibnu Taimiyah.(ant)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed