oleh

Duel Garcia dan Campbell Akan Awali Tinju Tahun 2021

Jakarta – Dunia tinju profesional akan mengawali tahun 2021 dengan duel beda generasi yang menarik di kelas ringan antara Ryan Garcia dan Luke Campbell.

Kedua petinju akan berperang di American Airlines Center di Dallas, Texas pada Sabtu (2/1/21) malam waktu setempat atau Minggu WIB.

King Ryan (20-0, 17 KO), bisa dibilang petarung paling populer di divisi 135 pound (61 kg) dengan 7 juta pengikutnya di media sosial, akan menghadapi peraih medali emas Olimpiade 2012 Campbell (20-3, 16 KO). Gelar sementara kelas ringan WBC akan diperebutkan dalam pertandingan ini dengan pemenang akan menghadapi sang juara Devin ‘The Dream’ Haney.

Ryan Garcia memang terlihat amat memikat di tayangan video yang diposting di media sosial. Namun, Luke Campbell menanggapi secara dingin video pelatihan yang diposting Ryan García di saluran media sosial populernya itu.

Campbell menegaskan, video itu tidak relevan dan ia yakin pengalamannya bertinju di tingkat elit, bukan 7,8 juta pengikut Instagram García, yang akan menentukan hasil pertarungan mereka.

Petinju Inggris berusia 33 tahun ini percaya bahwa pengetahuan dan ilmu yang telah dipelajarinya selama karir amatir dan profesional yang terkemuka akan membuatnya merusak rekor sempurna García, yang telah menetapkan García sebagai salah satu prospek tinju paling menjanjikan.

Baca Juga :  Ronaldo Sumbang Dua Gol, MU Menangan 4-1 Atas Newcastle United

Campbell (20-3, 16 KO), 33, memenangi medali emas di kelas bantam Olimpiade 2012. Saat terjun ke tinju profesional, ia menghadapi para petinju terbaik di kelas ringan, meskipun harus kalah angka dari Jorge Linares pada 2017 dan dari Vasiliy Lomachenko dalam perebutan gelar juara dunia dari pada 2019. Ketika itu Lomachenko dianggap sebagai pound-for-pound nomor wahid.

Adapun García (20-0, 17 KO) belum berjuang untuk gelar dunia, tapi dia dinilai amat menarik untuk ditonton. Petinju 22 tahun asal Los Angeles itu telah menarik banyak pengikut di media sosial, tetapi Campbell bukanlah salah satu dari jutaan pengikut Instagram yang mengagumi tampilan kecepatan tangan García.

“Saya tidak tahu banyak tentang dia kecuali bahwa dia punya profil besar di media sosial, banyak pengikut,” kata Campbell seperti dikutip ESPN.

“Ketika Anda memiliki jumlah pengikut sebanyak itu, Anda harus membuat mereka tetap tertarik dengan hal-hal di video. Bagi saya, saya lebih suka menjalani hidup saya. Saya tidak mengikuti kariernya. Saya tidak punya alasan untuk itu.”

“Semuanya terlihat bagus di video, tapi ada banyak anak di luar sana yang bisa memukul pad dengan cepat – tapi tidak terlihat bagus di atas ring. Anda bisa melempar 1.000 pukulan atas dalam 5 detik di pad. Tapi itu tidak nyata. Tidak ada. seseorang di depan Anda mencoba untuk melepaskan kepala Anda, hanya seseorang yang memegang pembalut. ”

Baca Juga :  Arsenal Akhirnya Petik Kemenangan Perdana Musim Ini

Campbell menghadapi García untuk sabuk ringan sementara WBC di American Airlines Center di Dallas dalam pertarungan yang diundur sebulan karena petinju Inggris itu dinyatakan positif COVID-19. Kemenangan bisa membuat bidikan ke Teofimo Lopez, juara dunia tak terbantahkan yang mendapatkan kemenangan dengan angka mutlak yang menakjubkan atas Lomachenko pada Oktober lalu.

“Ini kesempatan besar bagi pemenang,” kata Campbell. “Saya merasa seperti sedang memasuki masa puncak saya dan saya belum mencapai puncak saya atau menunjukkan apa yang saya mampu. Butuh waktu lebih lama daripada orang lain untuk menyesuaikan diri dengan tinju profesional,… Saya merasa seolah-olah saya baru saja sampai di sana.”

“Saya ingin menjadi juara dunia,” lanjutnya. “Saya mungkin sekitar 70 persen lebih terkenal daripada juara dunia lain di luar sana, dan itu adalah sesuatu yang juga ingin saya capai, menjadi terkenal oleh penggemar tinju karena bertarung di tingkat kelas dunia.”

Baca Juga :  Ibrahimovic Merumput Lagi, AC Milan Tumbangkan Lazio 2-0

Campbell telah membebaskan dirinya dengan baik dalam perebutan gelar tetapi masih berusaha untuk menjadi juara dunia seperti rekan setim tinju Inggris Raya dari Olimpiade 2012: Anthony Joshua (juara kelas berat dunia WBA, IBF dan WBO) dan Josh Taylor (juara WBA, IBF kelas welter junior).

Kekalahan dari Lomachenko dan Linares mengajarkan pelajaran yang menurut Campbell telah membuatnya menjadi petinju yang lebih baik. Dia belajar apa yang diperlukan untuk bersaing dengan yang terbaik di dunia sambil menghadapi kesulitan besar. Dua minggu sebelum pertarungan dengan Linares, ayah Campbell meninggal.

“Saya tidak merasa ada perbedaan besar di sana melawan Lomachenko… Dia memanfaatkannya dengan ledakan 15 detik di akhir ronde… Ada beberapa ronde yang dimenangkannya dengan meyakinkan, tetapi ada beberapa ronde yang saya rasa saya menangkan juga. Saya belajar banyak dari pertarungan, dan dia adalah yang terbaik saat itu, jadi tidak memalukan kalag12 ronde dengannya.”

“Melawan Linares, saya menunjukkan bahwa saya termasuk di level teratas… dan saya masih masuk ke sana dan hampir memenangkan pertarungan. Itulah kekuatan mental saya yang membuat saya melewatinya, dan saya pikir saya mengalahkan Linares dengan dua ronde yang jelas,” kata Campbell.(ant)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed